Analisis Pengaruh Kualitas Pelayanan Fasilitas

October 8, 2017 | Pengarang: Muhammad Asmi | Kategori: N/A
Share Benamkan


Penerangan Ringkas

Download Analisis Pengaruh Kualitas Pelayanan Fasilitas...

Penerangan

PENGARUH KUALITAS PELAYANAN, FASILITAS DAN LOKASI TERHADAP KEPUTUSAN MENGINAP ( Studi Pada Tamu Hotel Srondol Indah Semarang )

SKRIPSI Diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan Program Sarjana (S1) pada Program Sarjana Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro

Disusun oleh : ARI BUDI SULISTIONO NIM. C2A005022

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2010

PERSETUJUAN SKRIPSI

Nama Penyusun

:

Ari Budi Sulistiono

Nomor Induk Mahasiswa

:

C2A005022

Fakultas/Jurusan

:

Ekonomi/Manajemen

Judul Skripsi

:

ANALISIS PENGARUH PELAYANAN, LOKASI

KUALITAS

FASILITAS

TERHADAP

DAN

KEPUTUSAN

MENGINAP (Studi Pada Hotel Srondol Indah Semarang )

Dosen Pembimbing

:

Dr. H. Syuhada Sofyan, MSIE.

Semarang, Juni 2010 Dosen Pembimbing,

(Dr. H. Syuhada Sofyan, MSIE) NIP. 19480409 197303 1001

PERNYATAAN ORISINALITAS SKRIPSI

Yang bertanda tangan di bawah ini saya, Danang Wicaksono, menyatakan bahwa skripsi dengan judul: ANALISIS PENGARUH KUALITAS PELAYANAN, FASILITAS DAN LOKASI TERHADAP KEPUTUSAN MENGINAP ( studi pada Hotel Srondol Indah Semarang) adalah hasil tulisan saya sendiri. Dengan ini saya menyatakan dengan sesungguhnya bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat keseluruhan atau sebagian tulisan orang lain yang saya ambil dengan cara menyalin atau meniru dalam bentuk rangkaian kalimat atau simbol yang menunjukkan gagasan atau pendapat atau pemikiran dari penulis lain, yang saya akui seolah-olah sebagai tulisan saya sendiri, dan atau tidak terdapat bagian atau keseluruhan tulisan yang saya salin, tiru, atau yang saya ambil dari tulisan orang lain tanpa memberikan pengakuan penulis aslinya. Apabila saya melakukan tindakan yang bertentangan dengan hal tersebut di atas, baik disengaja maupun tidak, dengan ini saya menyatakan menarik skripsi yang saya ajukan sebagai hasil tulisan saya sendiri. Bila kemudian terbukti bahwa saya melakukan tindakan menyalin atau meniru tulisan orang lain seolah-olah hasil pemikiran saya sendriri, berarti gelar dan ijasah yang telah diberikan oleh universitas batal saya terima.

Semarang,

juni 2010

Yang Membuat Pernyataan

(Ari Budi Sulistiono) NIM: C2A005022

ABSTRACT This research is motivated by the high growth rates of Semarang hotels that are imbalanced with the increase in the number of tourist. This certaintly will affect the number of visitor who stayed in a hotel. The hotel sevice provider must prepare the best strategy to attract consumers with the presence of the new hotel,because consumer of hotel become increasingly have many option to choose. Hotel Srondol Indah Semarang is one of the hotels affected by these imbalances. Seen fron the data request to the hotel which had been steadily decrease since the year 2005 till 2009. The problem in this research is “ what is the factor that influence a person to staying in Srondol Indah Hotels”. This specifically refers to three variables namely service quality, facillities and location. The purpose of this study was to examine the influence of these three vaiables in influencing the decission to stay at Hotel Srondol Indah. After doing a literature review and preparation of hypothesis, data were collected through questionnaires to 80 guests of Srondol Indah Hotels obtain using sistematic sampling technique, then analyze the data obtained by using multiple regression analysys, hypothesis testing via t test and F test, and analysis of the coefficient of determination ( R2 ). From this analysis the regression equation : Y= 0.308 X1 + 0.284 X2 + 0.303 X3 Stay decission variables (Y), service quallity, facilities (X2) anf location (x3) testing the hypothesis using the t test showed that the three variables independent vaiables faound to sifnificantly influence the decission to stay as dependent variable. Then through the F test showed that the variable service quallity, facilities and location is appropriate to test the dependent variable decission to stay. Figures Adjusted R square of 0.473 shows that 47.3 percent of the variation can be explained by the three independent variables in the equation regression. While the other 52.7 percent is explained by other variables outside of the four variables used in this study Keywords: decission to stay, service quality, facilities, location.

ABSTRAKSI Penelitian ini dilatar belakangi oleh tingkat pertumbuhan hotel di Semarang yang tinggi yang tidak diimbangi dengan peningkatan jumlah wisatawan yang seimbang. Hal ini tentu saja akan mempengaruhi jumlah pengunjung yang menginap di hotel. Penyedia layanan perhotelan harus menyiapkan strategi terbaik untuk menarik konsumen , karena dengan munculnya hotel – hotel baru maka konsumen menjadi semakin memiliki banyak pilihan. Hotel Srondol Indah Semarang merupakan salah satu hotel yang terkena imbas dari ketidakseimbangan tersebut. Dapat dilihat dari terus turunnya jumlah pengunjung yang menginap di hotel ini sejak tahun 2005 s.d tahun 2009. Masalah dalam penelitian ini adalah “ faktor – faktor apa yang mempengaruhi keputusan seseorang untuk menginap di Hotel Srondol Indah Semarang”. Yang secara khusus difokuskan pada tiga variabel yaitu kualitas pelayanan, fasilitas dan lokasi. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk dapat mempelajari pengaruh tiga variabel tersebut dalam mempengaruhi keputusan menginap di Hotel Srondol Indah. Setelah melekukan kajian literatur dan penyusunan hipotesis, data yang dikumpulkan memalui kuesioner pada 80 tamu Hotel Srondol Indah Semarang yang diperoleh menggunakan teknik sampling sistematik. Kemudian dilakukan analisis data yang diperoleh dengan menggunakan analisis regresi berganda. Analisis ini mencakup: validitas dan reliabilitas, uji asumsi klasik, analisis regresi berganda, pengujian hipotesis melalui uji t dan F, dan analisis koefisien deter minasi ( R2 ). Dari analisis tersebut diperoleh analisis regresi: Y = 0,308 X1 + 0,284 X2 + 0,303 X3 Dimana variabel keputusan menginap (Y), kualitas pelayanan (X1), fasilitas (X2) dan Lokasi (X3) diuji menggunakan uji t meneunjukkan bahwa ketiga variabel independen secara signifikan mempengaruhi keputusan menginap sebagai variabel dependen. Kemudian memalui uji F menunjukkan bahwa variabel kualitas pelayanan, fasilitas dan lokasi yang tepat untuk menguji variabel keputusan menginap. Angka Adjusted R square sebesar 0,473 menunjukkan bahwa bahwa 47,3 persen variabel keputusan menginap dapat dijelaskan meleui ketiga variabel independen dalam persamaan regresi. Sedangkan sisanya 52,7 persen dijelaskan oleh variabel lain diluar ketiga variabel yang digunakan dalam penelitian ini. Kata kuci :

keputusan menginap, kualitas pelayanan, fasilitas, lokasi

KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas rahmat dan karuniaNya sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan skripsi dengan judul “ANALISIS PENGARUH KUALITAS PELAYANAN, FASILITAS DAN LOKASI KEPUTUSAN MENGINAP ( Studi Hotel Srondol Indah Semarang)” yang disusun sebagai syarat akademis dalam menyelesaikan studi program Sarjana (S1) Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro Semarang. Penulis menyadari bahwa skripsi ini tidak mungkin terselesaikan dengan baik tanpa dukungan, bimbingan, bantuan, serta doa dari berbagai pihak selama penyusunan sekripsi ini berlangsung. Pada kesempatan ini penulis hendak menyampaikan terima kasih kepada: 1. Bapak Dr. H. Moch. Chabachib, Msi, Akt. Selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro Semarang. 2. Bapak Dr. H. Syuhada Sofyan, MSIE. selaku dosen pembimbing atas segala arahan dan bimbingannya sehingga skripsi ini dapat terselesaikan dengan baik dan lancar. 3. Ibu Imroatul Khasanah SE, MM. selaku dosen wali bagi penulis selama menempuh pendidikan di Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro 4. Kedua orang tua, Bapak Hasjim dan Ibu Sarminah, kakakku Haryanto, Hartono (alm), Hariyati, Sri Hartini dan keponakan – keponakanku yang lucu adhit, reza, putri, meita, haidar dan hafi atas doa restu, kasih sayang,

kelucuan, didikan dan arahan, dukungan moril dan finansial, serta kesabaran kepada penulis selama ini. 5. Bapak kustiyono selaku HRD Hotel Srondol Indah yang telah memberikan ijin dan data-data yang diperlukan penulis dalam melakukan penenlitian ini dan kopi panasnya. 6. Seluruh Staf Pengajar Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro yang telah memberikan bekal ilmu kepada penulis 7. Seluruh responden yang telah rela meluangkan waktu untuk penulis, terimakasih atas kerjasamanya. 8. Alfira soraya umama atas semangat, kesabaran, kekuatan, dan kasih sayang yang suah diberikan kepada penulis. 9. Teman-teman Manajemen angkatan 2005 Terima kasih atas pengalaman yang hebat selama kita kuliah bersama. Semoga suatu saat kita dapat kumpul bersama lagi. 10. Partner bisnis yang berencana berbisnis ekspor impor bersama Halim, Bimo, Adi. Semoga sukses dan cepat kaya. 11. Teman-teman kos di Genuk Perbalan V no 743 Toni, Ucup, Hendra dan Sanjaya serta kepala sukunya yakni Tri Wijayanti, SE atas semangat dan motivasi. 12. Avenged sevenfold, saosin, Panic at the disco, Gigi , dewa dan beberapa kompilasi barat

dan domestik

mengerjakan tulisan ini.

yang

menghiburku dikala

penat

Dengan rendah hati penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna, mengingat keterbatasan pengetahuan yang penulis peroleh sampai saat ini. oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun guna terciptanya kesempurnaan skripsi ini. Akhir kata penulis berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi semua pihak.

Semarang, Juni 2010 Penulis,

Ari Budi Sulistiono C2A005022

DAFTAR ISI Halaman

HALAMAN JUDUL ................................................................................... HALAMAN PERSETUJUAN .................................................................... HALAMAN PENGESAHAN KELULUSAN UJIAN ................................ PERNYATAAN ORISINALITAS SKRIPSI ............................................. ABSTRACT.................................................................................................. ABSTRAK ................................................................................................... KATA PENGANTAR ................................................................................. DAFTAR ISI ............................................................................................... DAFTAR TABEL ....................................................................................... DAFTAR GAMBAR ................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................... BAB I PENDAHULUAN ............................................................................ 1.1 Latar Belakang .................................................................................. 1.2 Rumusan Masalah ............................................................................. 1.3 Tujuan dan Kegunaan Penelitian ....................................................... 1.4 Sistematika Penulisan ........................................................................ BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................. 2.1 Landasan Teori.................................................................................. 2.2 Penelitian Terdahulu.......................................................................... 2.3 Kerangka Pemikiran Teoritis ............................................................. 2.4 Hipotesis ........................................................................................... BAB III METODE PENELITIAN ............................................................. 3.1 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional ..................................... 3.2 Penentuan Populasi dan Sampel ........................................................ 3.3 Jenis dan Sumber Data ...................................................................... 3.4 Metode Pengumpulan Data ................................................................ 3.5 Metode Analisis Data ........................................................................ BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN...................................................... 4.1 Gambaran Umum Perusahaan............................................................ 4.2 Deskripsi Responden ......................................................................... 4.3 Angka Indeks Jawaban Responden Per Variabel ................................ 4.4 Analisis Data dan pembahasan .......................................................... 4.5 Interpretasi Hasil ............................................................................... BAB V PENUTUP ...................................................................................... 5.1 Kesimpulan ....................................................................................... 5.2 Keterbatasan......................................................................................... 5.3 Saran ................................................................................................. DAFTAR PUSTAKA .................................................................................. LAMPIRAN-LAMPIRAN ..........................................................................

i ii iii iv v vi vii x xi xii xiii 1 1 8 9 9 11 11 34 36 36 38 38 43 44 46 47 55 55 57 60 67 81 84 84 85 86 88 90

DAFTAR TABEL Halaman Jumlah pengunjung hotel periode 2005 - 2009 ............................. 6 Tarif Hotel Srondol Indah ............................................................ 57 Responden Berdasarkan Jenis Kelamin ........................................ 58 Responden Berdasarkan Usia ...................................................... 59 Responden Berdasarkan Pekerjaan .............................................. 60 Frekuensi Jawaban Variabel Kualitas Pelayanan (X1) ................. 61 Frekuensi Jawaban Variabel Fasilitas (X2) .................................. 62 Frekuensi Jawaban Variabel Lokasi (X3)..................................... 64 Frekuensi Jawaban Variabel Keputusan Menginap (Y) ................ 65 Hasil Uji Validitas Variabel Kualitas Pelayanan, Fasilitas, Lokasi dan Keputusan Menginap ................................................. 68 Tabel 4.10 Hasil Uji Reliabilitas ................................................................... 69 Tabel 4.11 Nilai Tolerance dan VIF .............................................................. 70 Tabel 4.12 Hasil Uji Regresi Berganda ......................................................... 74 Tabel 4.13 Hasil Uji t .................................................................................... 77 Tabel 4.14 Hasil Uji F ................................................................................... 79 Tabel 4.15 Hasil Koefisien Determinasi ........................................................ 80 Tabel 1.1 Tabel 4.1 Tabel 4.2 Tabel 4.3 Tabel 4.4 Tabel 4.5 Tabel 4.6 Tabel 4.7 Tabel 4.8 Tabel 4.9

DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 2.1 Model Perilaku Konsumen Jasa ................................................. 18 Gambar 2.2 Tahap-Tahap Pengambilan Keputusan Pembelia ........................ 21 Gambar 2.3 Model Konseptual Kualitas Pelayanan......................................... 27 Gambar 2.4 Kerangka Pemikiran Teoritis ..................................................... 36 Gambar 4.1 Logo Hotel Srondol Indah Semarang ......................................... 55 Gambar 4.2 Histogram .................................................................................. 71 Gambar 4.3 Grafik Normal Probability Plot.................................................. 72 Gambar 4.4 Grafik Scatterplot ...................................................................... 73

DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran A Kuesioner ................................................................................. 91 Lampiran B Data Mentah Kuesioner ............................................................ 97 Lampiran C Hasil Uji Validitas .................................................................... 99 Lampiran D Hasil Uji Reliabilitas ................................................................ 103 Lampiran E Hasil Uji Multikolnieritas ......................................................... 104 Lampiran F Hasil Uji Heteroskedastisitas .................................................... 105 Lampiran G Hasil Uji Normalitas ................................................................. 106 Lampiran H Hasil Uji t ................................................................................. 107 Lampiran I Hasil Uji F ................................................................................ 108 Lampiran J Tabel Koefien Determinasi ....................................................... 109 Surat Keterangan Riset.................................................................................. 110

BAB I PENDAHULUAN 1.1

Latar Belakang Masalah Pekembangan persaingan bisnis di Indonesia adalah salah satu fenomena

yang sangat menarik untuk kita simak, terlebih dengan adanya globalisasi dalam bidang ekonomi yang semakin membuka peluang pengusaha asing untuk turut berkompetisi

dalam

menjaring

konsumen

lokal.

Dampak

globalisasi

menyebabkan industri jasa yang terdiri dari berbagai macam industri seperti industri telekomunikasi, transportasi, perbankan, dan perhotelan berkembang dengan cepat (Zeithaml & Bit, 2003). Perusahaan lokal sebagai tuan rumah semakin dituntut untuk mengenali perilaku konsumen untuk kemudian menyesuaikan kemampuan perusahaan dengan kebutuhan mereka. Perusahaan yang ingin survive harus mempunyai nilai lebih yang menjadikan perusahaan tersebut berbeda dengan perusahaan lain. Nilai lebih yang ditawarkan ini akan semakin memberikan kemantapan kepada calon konsumen untuk bertransaksi atau mendorong para konsumen lama untuk bertransaksi kembali. Perusahaan dalam menjalankan usahanya harus selalu mengamati perubahan perilaku konsumen sehingga dapat mengantisipasi perubahan perilaku tersebut, untuk kemudian dijadikan kajian dalam rangka memperbaiki strategi pemasarannya. Pada hakekatnya tujuan dari pemasaran adalah untuk mengetahui dan memahami sifat konsumen dengan baik sehingga produk yang ditawarkan dapat laku terjual. Menurut Engel et al (1994) Perilaku konsumen adalah suatu kegiatan individu yang secara langsung terlibat dalam mendapatkan dan

mempergunakan barang atau jasa temasuk didalamnya proses pengambilan keputusan pada persiapan dan penentuan kegiatan tersebut Industri perhotelan adalah industri jasa yang memadukan antara produk dan layanan. Desain bangunan, interior dan eksterior kamar hotel serta restoran, suasana yang tercipta di dalam kamar hotel, restoran serta makanan dan minuman yang dijual beserta keseluruhan fasilitas yang ada merupakan contoh produk yang dijual. Sedangkan layanan yang dijual adalah keramah-tamahan dan ketrampilan staff/karyawan hotel dalam melayani pelanggannya. Kotler dan Amstrong (2004) mendefinisikan jasa sebagai aktivitas atau manfaat yang ditawarkan oleh satu pihak lain yang pada dasarnya tanpa wujud dan tidak menghasilkan kepemilikan apapun. Definisi jasa adalah suatu kegiatan yang memilki beberapa unsur ketidakberwujudan (intangibility) yang melibatkan beberapa interaksi dengan konsumen atau properti dalam kepemilikannya, dan tidak menghasilkan transfer kepemilikan Perkembangan jumlah hotel di Semarang yang sangat pesat, menimbulkan persaingan perhotelan di Semarang menjadi sangat ketat. Menurut Ketua Persatuan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI), Heru Isnawan dalam Antara/FINROLL News mengatakan “Tingkat pertumbuhan hotel di Semarang mencapai sekitar 20 persen setiap tahun, sedangkan kenaikan tingkat kunjungan wisatawan hanya mencapai sekitar 7-8 persen per tahun," pertumbuhan yang tidak seimbang ini mengakibatkan terjadinya ketimpangan antara jumlah permintaan dengan suplai yang tersedia dan secara tidak langsung akan berimbas terhadap

kelangsungan operasional hotel. Hal ini memacu manajemen hotel untuk semakin meningkatkan kualitas hotel untuk memperoleh konsumen sebanyak – banyaknya. Dahulu fungsi hotel hanya sebagai tempat bermalam bagi konsumen yang melakukan perjalanan bisnis atau wisata dan tidak memiliki relasi di tempat tujuan. Namun seiring berjalannya waktu, fungsi hotel mengalami peningkatan. Menurut Grolier Elektronik Publishing Inc. (1995) yang dikutip oleh Agus Sulastiyono (2006), hotel adalah usaha komersial yang menyediakan tempat menginap, makanan, dan pelayanan-pelayanan lain untuk umum. Saat ini, seringkali hotel digunakan untuk acara pernikahan, rapat perusahaan, launching untuk produk baru suatu perusahaan dan tak jarang pula hotel digunakan untuk sarana untuk berakhir pekan bagi kalangan masyarakat menengah atas. Para pengusaha perhotelan diharapkan tanggap dan memiliki respon yang cepat terhadap perubahan-perubahan ini. Banyak hal yang dapat mempengaruhi maju mundurnya usaha perhotelan, salah satunya adalah bagaimana pihak hotel dapat menarik pelanggan dan mempertahankan mereka dengan cara memberikan kualitas kualitas pelayanan terbaik agar para tamu puas terhadap layanan yang diberikan. Dalam persaingan bisnis sekarang ini, layanan merupakan hal yang paling penting bagi perusahaan untuk strategi diferensiasi ketika mereka menjual produk yang sama. Layanan yang baik akan menyelamatkan makanan yang tak enak. Sebaliknya hidangan utama yang lezat tidak menjamin dan dapat menyelamatkan layanan yang buruk (Orilio, 2005). Hal tersebut membuktikan bahwa kualitas pelayanan merupakan aspek yang sangat penting yang harus diperhatikan perusahaan.

Kualitas pelayanan berpusat pada pemenuhan kebutuhan dan keinginan serta ketepatan penyampaian untuk mengimbangi harapan pelanggan. Pelayanan disini adalah segala macam bentuk pelayanan yang diberikan oleh pihak hotel selama tamu atau konsumen tersebut berada dihotel, meliputi pelayanan yang diberikan oleh receptionist, bell boy, room service, security, cleaning, service, dan lain-lain. Ada dua faktor yang mempengaruhi kualitas jasa yaitu expected service dan perceived service. Kualitas harus dimulai dari kebutuhan pelanggan dan berakhir pada persepsi pelanggan. Hal ini berarti citra kualitas yang baik bukanlah berdasarkan pada sudut pandang atau persepsi dari penyedia jasa melainkan berdasarkan sudut pandang atau persepsi pelanggan. Pernyataan ini juga diperkuat oleh (Zeithaml, 1996) yaitu “a customer’s judgment of the overall excellence or superiority of a service”. Seringkali juga kita mendengar peribahasa yang menyatakan bahwa pelanggan adalah raja yang harus dilayani dengan sebaik mungkin. Ungulnya kualitas layanan diharapkan mampu menarik konsumen untuk kembali memiliki kecenderungan melakukan pembelian ulang terhadap produk yang kita tawarkan. Disamping kualitas pelayanan yang baik, fasilitas juga turut berperan dalam menjaring konsumen. Fasilitas adalah sarana yang sifatnya mempermudah konsumen untuk melakukan suatu aktivitas. Konsumen pada jaman sekarang adalah konsumen yang kritis yang sangat berhati-hati dalam membelanjakan uang. Mereka mempertimbangkan banyak faktor untuk memilih sebuah produk atau jasa termasuk jasa perhotelan. Fasilitas menjadi salah satu pertimbangan konsumen

dalam menentukan pilihan. Pada tingkat harga yang hampir sama, Semakin lengkap fasilitas yang disediakan pihak hotel, maka akan semakin puas pelanggan dan ia akan terus memilih perusahaan tersebut

sebagi pilihan prioritas

berdasarkan persepsi yang ia peroleh terhadap fasilitas yang tersedia. Menurut Tjiptono ( 2006) Persepsi yang diperoleh dari interaksi pelanggan dengan fasilitas berpengaruh terhadap kualitas jasa tersebut dimata pelanggan. Dalam membangun sebuah usaha diperlukan sebuah tempat dimana sebuah perusahaan tersebut akan berlokasi. Menurut Murti dan Soeprihanto (1999) letak atau lokasi perusahaan sering disebut sebagai tempat kegiatan perusahaan melakukan kegiatan sehari-hari. Mayoritas dari para pengguna jasa hotel adalah mereka yang berasal dari luar daerah yang sedang memiliki urusan disekitar hotel itu berada baik untuk tujuan wisata, bisnis ataupun hanya sebagai tempat transit sementara untuk kemudian melanjutkan perjalanan mereka. Oleh karena itu lokasi hotel yang strategis akan memudahkan konsumen untuk mendapatkan akses terhadap hotel tersebut. Kedekatan hotel dengan beberapa tempat tujuan wisata atau fasilitas-fasilitas umum akan menjadi nilai lebih bagi perusahaan. Menurut Heizer (2001) lokasi mempunyai kekuatan utuk mensukseskan ataupun menghancurkan strategi perusahaan. Oleh karena itu, penyedia jasa harus benar– benar mempertimbangkan, menyeleksi dan memilih lokasi yang responsif terhadap kemungkinan perubahan ekonomi, demografis, budaya, persaingan, dan peraturan di masa mendatang.

Hotel Srondol Indah adalah salah satu hotel bintang dua yang berlokasi di Jl. Setiabudi no.211 Semarang. Bapak Kustiyono selaku HRD Hotel Srondol Indah mengatakan bahwa saat ini pihak hotel melakukan beberapa renovasi, fasilitas diskotik kini sudah tidak ada, namun pengurangan fasilitas yang dilakukan ini bukan dimaksudkan untuk mengurangi kenyamanan tamu hotel, hal ini dilakukan untuk memberikan pelayanan sepenuhnya untuk tamu yang menginap. Pengunjung diskotik yang sebagian besar bukan merupakan tamu yang menginap akan mengganggu kenyamanan dari para tamu yang menginap di hotel tersebut. Imbas dari ketimpangan antara pertumbuhan jumlah hotel dan jumlah kunjungan wisatawan nampaknya juga berdampak pada hotel ini, terlihat bahwa dalam beberapa tahun terakhir hotel ini mengalami pengurangan jumlah pengunjung yang cukup drastis. Berikut data yang berhasil diperoleh mengenai jumlah tamu yang menginap di Hotel Srondol Indah dalam 5 tahun terakhir: Tabel 1.1 Jumlah Pengunjung Hotel Periode 2005-2009 TAHUN

JUMLAH

2005 2006 2007 2008 2009

3603 3115 3203 2633 2134

Sumber : Hotel Srondol Indah Berdasarkan tabel diatas, terlihat bahwa terjadi fluktuasi jumlah tamu yang menginap di hotel tersebut. Selama periode tahun 2005-2009 jumlah tamu yang menginap cenderung mengalami penurunan. Pada tahun 2007 jumlah tamu hotel

sempat mengalami kenaikan namun kembali mengalami penurunan pada tahun berikutnya. Penurunan jumlah tamu hotel ini tentunya harus diantisipasi oleh pihak hotel dengan melakukan penyelidikan mengenai penyebab jumlah tamu yang cenderung

mengalami penurunan ini. Pihak hotel sebenarnya telah

menetapkan target minimum tingkat hunian pada tahun 2009 yakni 4000 tamu atau rata-rata terdapat sekitar 10 s.d 11 tamu chek in per hari, namun pada kenyataannya jumlah tamu pada tahun 2009 hanya mencapai angka 2134 yang berarti tidak sesuai dan jauh dengan target yang telah ditetapkan pihak hotel. Konsumen dalam hal ini merupakan komunitas yang heterogen yang berasal dari berbagai latar belakang, sifat, kebiasaan, daerah, budaya, dan tingkat ekonomi. Dengan dilatar belakangi oleh beberapa teori, penelitian sebelumnya dan fenomena masalah tersebut, maka dilakukan penelitian untuk menganalisis pengaruh kualitas pelayanan, fasilitas dan lokasi terhadap keputusan konsumen untuk menginap di Hotel Srondol Indah. Menurut Payne (2000) pemasaran jasa merupakan proses mempersepsikan, memahami, menstimulasi dan memenuhi kebutuhan pasar sasaran yang dipilih secara khusus dengan menyalurkan sumbersumber sebuah organisasi untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Berdasarkan beberapa uraian diatas maka dilakukan penelitian untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi seseorang untuk menginap di hotel. Dalam penelitian ini dipilih variabel kualitas layanan, fasilitas dan lokasi sebagai fokus dari penelitian. Penelitian difokuskan pada tiga variabel tersebut karena diduga variabel-variabel tersebut memiliki pengaruh yang signifikan terhadap keputusan konsumen untuk menginap di Hotel Srondol Indah.

1.2

Rumusan Masalah Perusahaan jasa berlomba-lomba melakukan berbagai cara untuk dapat

menghasilkan produk yang mampu menarik calon konsumen untuk bersedia memakai produk mereka. Persaingan di bidang jasa perhotelan di kota Semarang yang ketat memiliki pengaruh yang besar terhadap penurunan jumlah tamu hotel. Dengan ketatnya persaingan konsumen menjadi semakin memiliki banyak pilihan sehingga harus diterapkan strategi yang tepat untuk tetap menjadi pilihan prioritas dari para konsumen Fluktuasi jumlah tamu hotel yang memiliki kecenderungan menurun mendorong perusahaan untuk semakin meningkatkan performa perusahaan agar hal-hal yang mempengaruhi penurunan tersebut dapat diidentifikasi untuk kemudian diterapkan sebagai strategi yang tepat untuk dapat mengatasinya. Maka masalah penelitian yang dikembangkan disini adalah “faktor-faktor apa sajakah yang dapat meningkatkan keputusan menginap di Hotel Srondol Indah Semarang ?”. Variabel-variabel yang digunakan antara lain kualitas pelayanan, fasilitas dan lokasi. Dari masalah penelitian tersebut dapat dirumuskan pertanyaan-pertanyaan penelitian sebagai berikut : 1. Bagaimana pengaruh kualitas layanan terhadap keputusan menginap? 2.

Bagaimana pengaruh fasilitas terhadap keputusan menginap?

3. Bagaimana pengaruh lokasi terhadap keputusan menginap? 1.3

Tujuan Dan Kegunaan

1.3.1 Tujuan Penelitian

Berdasarkan pada latar belakang dan rumusan masalah, maka penelitian ini bertujuan: 1. Untuk menguji dan menganalisis pengaruh kualitas layanan terhadap

keputusan menginap. 2. Untuk menguji dan menganalisis pengaruh fasilitas terhadap keputusan

menginap. 3. Untuk menguji dan menganalisis pengaruh lokasi

terhadap keputusan

menginap. 1.3.2

Kegunaan Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi pihak perusahaan, yaitu

sebagai

masukan

dan

pertimbangan

dalam

mengembangkan

dan

menyempurnakan kebijakan perusahaan, terutama yang berhubungan dengan kualitas layanan, fasilitas yang disediakan dan pemilihan lokasi sehingga bisa mempertahankan jumlah pelanggan dan bila perlu meningkatkan jumlah pengguna jasa perusahaan tersebut. 1.4

Sistematika Penulisan

Untuk memberikan gambaran yang jelas mengenai penelitian yang dilakukan maka disusunlah suatu sistematika penulisan yang berisi informasi mengenai materi dan hal–hal yang dibahas dalam tiap–tiap bab. Adapun sistematika penulisan tersebut adalah sebagai berikut:

BAB I

PENDAHULUAN

Pada bab ini, dikemukakan mengenai latar belakang, rumusan masalah, pertanyaan penelitian, tujuan dan kegunaan penelitian. Beberapa data disajikan pula dibab ini.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Bab ini berisi tentang konsep dan teori mengenai jasa, perilaku konsumen, keputusan menginap, kualitas pelayanan, fasilitas dan lokasi. Selanjutnya dari konsep tersebut akan dirumuskan hipotesis dan akhirnya terbentuk suatu kerangka penelitian teoritis yang melandasi penelitan ini.

BAB III

METODE PENELITIAN

Bab ini menguraikan tentang definisi operasional variabel-variabel yang digunakan dalam penelitian, metode pengumpulan data serta teknik analisis data untuk mencapai tujuan penelitian.

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

Bab ini berisi tentang hasil penelitian secara sistematis kemudian dianalisis dengan teknik analisis yang ditetapkan dan selanjutnya dilakukan pembahasan tentang hasil analisis tersebut.

BAB V

PENUTUP

Bab ini berisi tentang kesimpulan atas hasil penelitian dan saran yang diberikan berkaitan dengan hasil penelitian

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Landasan Teori 2.1.1 Definisi Hotel Kata hotel memilki pengertian atau definisi yang cukup banyak, masing – masing orang berbeda dalam menguraikannya. Berikut ini adalah beberapa pengertian hotel : 1.

Menurut Menteri Perhubungan, hotel adalah suatu bentu akomodasi yang dikeloloa secara komersial, disediakan bagi setiap orang untuk memperoleh pelayanan penginapan berikut makan dan minum (SK.Menhub.RI.No.PM 10/PW.391/PHB-77).

2. Menurut AHMA (American Hotel and Motel Associations), hotel adalah suatu tempat dimana disediakan penginapan, makanan, dan minuman, serta pelayanan lainnya, untuk disewakan bagi para tamu atau orang – orang yang tinggal untuk sementara waktu. 3. Menurut Webster, hotel adalah suatu bangunan atau lembaga yang menyediakan kamar untuk menginap, makanan dan minuman serta pelayanan lainnya untuk umum. Dengan mengacu apda pengertian diatas dan untuk menertibkan perhotelan Indonesia, pemerintah menurunkan peraturan yang dituangkan dalam Surat

Keputusan Menparpostel No.KM/37/PW.340/MPPT-86, tentang peraturan usaha dan penggolongan hotel, Bab 1, Ayat (b) dalam SK tersebut menyebutkan bahwa : “ Hotel adalah suatu jenis akomodasi yang dipergunakan sebagian atau seluruh bangunan untuk menyediakan jasa penginapan, makanan dan minuman serta jasa penunjang lainnya bagi umum dan dikelola secara komersial.” 2.1.2 Jasa Pengertian jasa menurut Kotler (2000) adalah a service is any act or performance that one perty can offer to another that is essentially intangible and does not result the ownership of anything. Its production may or may not be tied to a physical product. Definisi ini menjelaskan bahwa jasa adalah sesuatu tidakan yang ditawarkan oleh suatu pihak ke pihak lain yang secara fisik tidak berwujud dan tidak memberikan pemilikan sesuatu. Produksi jasa dapat terikat atau tidak terikat pada suatu produk fisik. Definisi lainnya dari jasa berorientasi pada aspek proses dan aktivitas dikemukakan oleh Gronroos (2000) dalam Tjiptono (2006), bahwa jasa adalah proses yang terdiri dari serangkaian aktivitas intangible yang biasanya terjadi pada interaksi antara pelanggan dan karyawan jasa dan atau sumber daya fisik atau barang dan atau sistem penyedia jasa, yang disediakan sebagai solusi atas masalah pelanggan. Menurut Kotler dan Keller (2007) menyatakan bahwa terdapat empat karakteristik jasa yang berdampak pada desain pemasaran jasa, yaitu: 1.

Tidak berwujud (tangibility) Sifat jasa yang tidak berwujud mengakibatkan suatu jasa tidak dapat mencium, melihat, mendengar, meraba dan merasakan hasilnya

sebelum membelinya. Untuk mengurangi ketidakpastian tersebut konsumen akan mencoba mencari informasi tentang jasa tersebut, seperti lokasi perusahaan, rekam jejak kinerja perusahaan dan apa yang akan didapat dari perusahaan tersebut jika kita melakukan transaksi serta hal-hal lainnya, 2.

Tidak dapat dipisahkan ( inseparability) Jasa umumnya diproduksi dan dikonsumsi pada saat bersamaan. Jika seseorang melakukan pembelian jasa, maka penyedia jasa tersebut merupakan bagian dari jasa. Karena konsumen selalu menunggu sampai jasa tersebut diproduksi, maka interaksi penyedia jasa dan konsumen merupakan cirri utama dari pemasaran jasa.

3.

Bervariasi (variabillity) Jasa tergantung kepada siapa penyedia jasa tersebut dan kapan serta dimana jasa diproduksi, mengakibatkan jasa memiliki hasil yang berbeda – beda. Misalnya sebuah hotel yang sangat ramah melayani dan tanggap terhadap keluhan-keluhan tamunnya, sedangkan hotel yang lain tidak. Hal ini mengakibatkan pembeli jasa sangat berhatihati terhadap adanya perbedaan ini, sehingga seringkali meminta pendapat dari orang lain sebelum memilih suatu jasa.

4.

Tidak tahan lama (perishabillity) Jasa tidak dapat disimpan. Karakteristik perishability ini tidak akan menjadi masalah jika permintaan tetap. Tetapi jika perusahaan berfluktuasi, maka perusahaan jasa mengalami masalah. Misalnya

perusahaan transportasi harus menyediakan lebih banyak kendaraan selama jam-jam sibuk untuk memenuhi permintaan konsumen. Industri jasa sangat beragam, sehingga tidak mudah untuk menyamakan pemasarannya. Klasifikasi jasa dapat membantu memahami batasan-batasan dari industri jasa dan memanfaatkan pengalaman industri lain yang mempunyai masalah dan kharakteristik yang sama untuk diterapkan pada suatu bisnis jasa. Kotler (1994) membagi jasa berdasarkan beberapa sudut pandang yang berbeda: 1.

Berdasarkan basis peralatan dan basis orang Jasa berbasis peralatan dapat dibedakan lagi menjadi jasa yang dilakukan mesin otomatis (cuci mobil otomatis) atau yang dimonitor oleh operator terlatih (perusahaan penerbangan dan komputer) atau tidak terlatih (taxi, bioskop). Jasa berbasis manusia dibedakan lagi menjadi jasa yang dilakukan oleh pekerja terlatih (bengkel) dan tidak terlatih (pemeliharaan kebun), atau profesional (jasa akuntan, konsultan manajemen).

2.

Kehadiran konsumen Kehadiran pelanggan dalam pelaksanaan jasa sangatlah penting karena jasa diproduksi dan dikonsumsi pada saat bersamaan.

3.

Motivasi Suatu jasa dapat dibedakan sesuai dengan motivasinya untuk memenuhi kebutuhan perorangan atau kebutuhan bisnis. Sebuah hotel akan memasang tarif yang berbeda antara perorangan dengan karyawan-karyawan sebuah perusahaan yang membayar uang muka.

4.

Penyedia jasa berbeda dalam sasarannya (laba atau nirlaba) dan kepemilikan (swasta atau publik) Sudah jelas bahwa program pemasaran dari sebuah rumah sakit swasta milik seorang pengusaha akan berbeda dengan program rumah sakit swasta milik badan keagamaan.

2.1.3 Perilaku Konsumen Jasa Tujuan utama pemasar adalah melayani dan memuaskan kebutuhan dan keinginan konsumen. Oleh karena itu, pemasar perlu memahami bagaimana perilaku konsumen dalam memuaskan kebutuhan dan keinginannya. Menurut Solomon (1999) Perilaku konsumen adalah studi mengenai proses – proses yang terjadi saat individu atau kelompok menyeleksi, membeli, menggunakan, atau menghentikan pemakaian produk, jasa, ide, atau pengalaman dalam rangka memuaskan keinginan dan hasrat tertentu. Engel et al (2001) menyatakan bahwa perilaku konsumen adalah tindakan langsung untuk mendapatkan, mengkonsumsi, dan menghabiskan produk dan jasa, termasuk proses keputusan yang mendahului dan mengikuti tindakan ini. Kotler dan Amstrong (2000) mengemukakan bahwa perilaku konsumen adalah perilaku pembelian konsumen akhir, baik individu maupun rumah tangga yang membeli produk untuk konsumsi personal. Ada dua elemen penting dari perilaku konsumen tersebut, yaitu: 1.

Proses pengambilan keputusan.

2.

Kegiatan fisik, semua ini melibatkan individu dalam menilai, mendapatkan dan mempergunakan barang-barang atau jasa-jasa ekonomis.

Berdasarkan pengertian-pengertian diatas dapat dilihat bahwa perilaku konsumen berkaitan erat dengan proses pengambilan keputusan untuk menggunakan barang atau jasa untuk memuaskan kebutuhannya dan selalu bertindak rasional. Para konsumen akan berusaha memaksimalkan kepuasannya selama kemampuan finansialnya memungkinkan. Mereka memilki pengetahuan tentang alternatif produk yang dapat memuaskan kebutuhan mereka. selama utilitas marjinal yang diperoleh dari pembelian produk masih lebih besar atau sama dengan biaya yang dikorbankan, konsumen akan cenderunag membeli produk yang ditawarkan. Pada hakekatnya kebutuhan konsumen akan mengalami perubahan dalam hidupnya sejalan dengan perubahan sosial, ekonomi, dan budaya yang terjadi dimana mereka hidup. Perubahan tersebut akan mempengaruhi perilaku konsumen, yaitu dalam mengambil keputusan pembelian atau penggunaan suatu produk barang atau jasa. Loudon dan Blita (1994) mengemukakan bahwa perilaku konsumen merupakan suatu proses pengambilan keputusan dan aktivitas individu secara fisik yang terlibat dalam mengevaluasi, memperoleh, menginginkan, memilih dan menggunakan barang atau jasa. Terdapat beberapa fase yang akan dilewati konsumen sebelum akhirnya memutuskan untuk melakukan pembelian jasa. Menurut Kurtz (1998) proses pembelian jasa dilakukan melalui tiga fase yaitu: 1.

Pre purchase phase

Dimana keputusan akan dibuat pada fase ini. Terdapat beberapa faktor yang harus dipertimbangkan, diantaranya adalah faktor internal, faktor eksternal, faktor dari perusahaan dan resiko. 2.

The service counter Yaitu keadaan dimana secara nyata terjadi interaksi antara konsumen dan penyedia jasa.

3.

Post Purchase phase Yaitu keadaan dimana konsumen akan membuat suatu evaluasi dari kualitas jasa yang diterima, apakah mereka puas atu tidak puas. Untuk yang puas selanjutnya akan melakukan pembelian ulang, konsumen menjadi loyal dan akan memberikan rekomendasi dari mulut ke mulut yang positif. Tetapi sebaliknya, untuk konsumen yang tidak puas, mereka akan berpindah ke penyedia jasa lani dan juga akan memberikan rekomendasi dari mulut ke mulut yang negatif.

Tjiptono (2006) menyatakan bahwa perilaku konsumen jasa terdiri dari tiga tahap yaitu prapembelian, konsumsi, dan evaluasi purna beli. Tahap prapembelian mencakup semua aktivitas konsumen yang terjadi sebelum terjadi transaksi pembelian dan pemakaian jasa. Tahap ini meliputi tiga proses, yaitu identifikasi kebutuhan, pencarian informasi, dan evaluasi alternatif. Tahap konsumsi merupakan tahap proses keputusan konsumen, dimana konsumen membeli atau menggunakan produk atau jasa. Sedangkan tahap evaluasi purnabeli merupakan tahap proses pembuatan konsumen sewaktu konsumen menetukan apakah konsumen sudah telah melakukan keputusan pembelian yang tepat.

Gambar 2.1 Model Perilaku Konsumen Jasa TAHAP PRA-PEMBELIAN

Identifikasi kebutuhan - kebutuhan pelanggan - nilai pelanggan

Pencarian Informasi - Evoked set - Sumber informasi - Persepsi terhadap resiko

Evaluasi alternatif - Decision Rule

TAHAP KONSUMSI

Pembelian & Konsumsi

- Emosi dan mood - Dramaturgi - Role theory dan script theory - Control theory - Customer compabilty

TAHAP EVALUASI PURNABELI Evaluasi Purnabeli

- Cognitive dissonance - Kepuasan Pelanggan - Loyalitas pelanggan - Kualitas Jasa

Sumber : Tjiptono (2006) Pemasaran Jasa 2.1.4

Keputusan Menginap Tahap konsumsi berada pada tahap proses keputusan konsumen, disinilah

seorang konsumen memutuskan untuk membeli dan menggunakan produk atau jasa atau tidak. Keputusan konsumen yang dilakukan dalam usaha perhotelan adalah keputusan seseorang untuk menginap di hotel tersebut. Keputusan yang dipilih konsumen dalam memilih hotel adalah kunci bagi kelangsungan siklus sebuah hotel karena konsumen merupakan aset. Keputusan yang diambil oleh tamu

pada prinsipnya merupakan keputusan konsumen dalam memilih hotel

sebagai tempat untuk menginap, yang secara garis besar dijelaskan dalam perilaku konsumen. Keputusan konsumen merupakan salah satu bagian yang terdapat di dalam perilaku konsumen. Swasta dan Handoko (1994) mengemukakan bahwa

perilaku konsumen adalah kegiatan-kegiatan individu yang secara langsung terlibat dalam mendapatkan dan mempergunakan barang-barang dan jasa-jasa, termasuk di dalamnya proses pengambilan keputusan pada persiapan dan penentuan kegiatan-kegiatan tersebut. Menurut Prawirosentono (2002), keputusan dapat diambil dengan cermat apabila didukung oleh data atau informasi yang berkaitan dengan masalah yang dihadapi. Cravens (1996) mengatakan bahwa dalam pengambilan keputusan diperlukan pengetahuan tentang kebutuhan pasar dan kecenderungan terhadap perkembangan pasar, persaingan, serta keunggulan bersaing organisasi. Agar pengambilan keputusan dapat dilakukan dengan tepat, bijaksana, dan ilmiah, maka menurut Flippo (1993), di dalam melakukan pengambilan keputusan kita harus memperhatikan urutan langkah dalam pengambilan keputusan, yaitu: 1.

Mengenal dan merumuskan masalah yang memerlukan tindakan

2.

Menentukan alternatif pemecahan yang mungkin

3.

Mengumpulkan dan menganalisis fakta-fakta yang berhubungan dengan masalah

4.

Memutuskan suatu pemecahan

Pada

prinsipnya

para

pemasar

dan pihak-pihak

yang berusaha

mempengaruhi perilaku konsumen terletak pada empat promis yang esensial, yaitu: (Christina, 2006: http//poslit.petra.ac.id/journals/management/managemen04-01-02-6.htm)

1.

Konsumen adalah raja. Konsumen memiliki kemampuan penuh menyaring semua upaya untuk mempengaruhi mereka, dengan hasil bahwa semua yang dilakukan oleh perusahaan harus disesuaikan dengan motivasi dan perilaku konsumen.

2.

Motivasi dan perilaku konsumen. Dapat dimengerti melalui penelitian prediksi yang sempurna tidak dimungkinkan, tetapi hasil strategis sangat

meningkat

melalui

penelitian

yang

dijalankan

dan

dimanfaatkan dengan benar. 3.

Perilaku konsumen dapat dipengaruhi melalui kegiatan persuasif yang menanggapi konsumen secara serius sebagai pihak yang berkuasa dan dengan maksud tertentu.

4.

Bujukan dan pengaruh konsumen memiliki hasil yang menguntungkan secara sosial asalkan pengamanan hukum, etika, dan moral berada pada tempat untuk mengekang upaya manipulasi.

Pada umumnya manusia bertindak rasional dan mempertimbangkan segala jenis informasi yang tersedia dan mempertimbangkan segala sesuatu yang bisa muncul dari tindakannya sebelum melakukan sebuah perilaku tertentu. Para konsumen akan melewati lima tahapan dalam melakukan pembelian yaitu: pengenalan masalah,

pencarian informasi, evaluasi alternatif,

keputusan

pembelian, dan perilaku pasca pembelian (Kotler, 2005).

Gambar 2.2 Tahap – Tahap Pengambilan Keputusan Pembelian

Pengenalan Masalah

Pencarian Informasi

Evaluasi Alternatif

Keputusan Pembelian

Perilaku Pascapembelian

Sumber : Kotler (2005) Manajemen Pemasaran Penjelasan lebih lanjut mengenai tahapan diatas adalah sebagai berikut: 1.

Pengenalan Masalah Proses pembelian dimulai ketika pembeli mengenali masalah atau kebutuhan. Kebutuhan tersebut dapat dicetuskan oleh rangsangan internal atau eksternal. Rangsangan ini akan berubah menjadi dorongan. Berdasarkan dorongan yang ada pada diri konsumen maka konsumen akan mencari obyek yang diketahui untuk dapat memuaskan dorongan tersebut.

2.

Pencarian Informasi Seorang konsumen yang minatnya telah tergugah hanya akan ada dua kemungkinan yaitu, mencari informasi secara aktif atau mencari informasi kemudian hanya mengendapkannya dalam ingatan. Peter dan Donnelly dalam Tjiptono (2006) mengelompokkan sumber informasi konsumen ke dalam lima kategori berikut : a.

Sumber

Internal,

berupa

pengalaman

sebelumnya

dalam

menangani kebutuhan serupa; b.

Sumber Kelompok, yaitu pihak-pihak relevan lain (seperti teman, keluarga, tetangga, dan rekan kerja) yang diyakini konsumen memiliki keahlian khusus dalam keputusan pembelian terkait;

c.

Sumber Pemasaran, berupa iklan, wiraniaga, dealer, kemasan, dan pajangan;

d.

Sumber Publik, meliputi publisitas (seperti artikel koran tentang produk)

dan pemeringkatan

independen terhadap

produk

(contohnya, laporan hasil riset produk dan warta konsumen); e.

Sumber Eksperiensial, yaitu menangani, menilai, dan mungkin pula mencoba produk atau jasa sewaktu berbelanja.

3.

Evaluasi Alternatif Tidak ada proses evaluasi tunggal sederhana yang digunakan oleh semua konsumen atau oleh salah satu konsumen dalam semua situasi pembelian, itu berarti setiap konsumen pasti memiliki beberapa alternatif sebelum akhirnya menjatuhkan pilihan. Beberapa konsep dasar dari proses evaluasi konsumen : Pertama, konsumen berusaha memenuhi kebutuhan; Kedua, konsumen mencari manfaat tertentu dari solusi produk; Ketiga, konsumen memandang masing-masing produk sebagai sekumpulan atribut dengan kemampuan yang berbedabeda dalam memberikan manfaat yang digunakan untuk memuaskan kebutuhan itu.

4.

Keputusan Pembelian Dalam tahap evaluasi para konsumen membentuk preferensi atas merek-merek yang ada di dalam kumpulan pilihan. Konsumen

tersebut juga dapat membentuk niat untuk membeli merek yang paling disukai. Namun ada dua faktor yang dapat berada di antara niat pembelian dan keputusan pembelian, pertama adalah sikap orang lain. Sejauh mana sikap orang lain mengurangi alternatif yang disukai seseorang akan bergantung pada dua hal yaitu : intensitas sikap negatif orang lain terhadap alternatif yang disukai konsumen dan motivasi konsumen untuk menuruti keinginan orang lain. Kedua, faktor situasi yang tidak terantisipasi yang dapat muncul dan mengubah niat pembelian.

Faktor-faktor

tersebut

diantaranya

seperti

faktor

pendapatan, keluarga, harga, dan keuntungan dari produk tersebut. Dalam melaksanakan niat pembelian, konsumen dapat membuat sub keputusan pembelian : keputusan merek, keputusan pemasok, keputusan kuantitas, keputusan waktu, dan keputusan metode pembayaran. 5.

Perilaku Pascapembelian Setelah membeli produk maka konsumen akan mengalami tingkat kepuasan

atau

ketidakpuasan.

Jika

produk

dan

perusahaan

memperlakukan konsumen sesuai dengan harapan maka konsumen puas, jika melebihi harapan konsumen akan sangat puas, jika produk dan perusahaan memperlakukan konsumen kurang dari harapan maka konsumen akan tidak puas. Kepuasan konsumen akan membawa implikasi pada perilaku pembeliaan (repurchase) atau bahkan

merekomendasikan (recommended) produk tersebut kepada orang lain untuk membelinya. Tjiptono (2006) menyatakan bahwa terdapat perbedaan fundamental antara pembelian barang dan pembelian jasa yaitu menyangkut proses konsumsi dan proses produksi. Pada barang terdapat, tahap pembelian dan konsumsi biasanya terpisah. Meskipun terdapat interaksi antara pemasar dan pelanggan selama tahap pembelian aktual, tahap pemakaian barang biasanya terlepas dari pengaruh langsung dari pemasar. Pelanggan bisa memilih kapan, di mana, dan bagaimana mereka menggunakan produk. Sedangkan dalam proses pembelian dan konsumsi jasa, sebagian besar jasa diproduksi dan dikonsumsi bersamaan. Konsekuensinya, perusahaan jasa berpeluang besar untuk secara aktif membantu pelanggan memaksimumkan nilai dari pengalaman konsumsinya. Penyedia jasa bisa secara efektif mempengaruhi proses konsumsi dan evaluasi. 2.1.5 Kualitas Pelayanan Saat ini semua industri yang bergerak di bidang jasa harus memperhatikan segi pelayanan mereka. Pelayanan yang baik merupakan salah satu syarat kesuksesan perusahaan jasa. Kualitas pelayanan dipandang sebagai salah satu komponen yang perlu diwujudkan oleh perusahaan karena memiliki pengaruh untuk mendatangkan konsumen baru dan dapat mengurangi kemungkinan pelanggan lama untuk berpindah ke perusahaan lain. Dengan semakin banyaknya pesaing maka akan semakin banyak pilihan bagi konsumen untuk menjatuhkan pilihan. Hal ini akan semakin membuat semakin sulit untuk mempertahankan konsumen lama, karenanya kualitas layanan harus ditingkatkan semaksimal

mungkin. Kualitas pelayanan didefinisikan sebagai penilaian pelanggan atas keunggulan atau keistimewaan suatu produk atau layanan secara menyeluruh (Zeithaml et al, 1998). Kualitas merupakan suatu kondisi dinamis yang berhubungan dengan produk, jasa, manusia, proses dan lingkungan yang memenuhi atau melebihi harapan pelanggan (Tjiptono,2006). Sehingga definisi kualitas pelayanan dapat diartikan sebagai upaya pemenuhan kebutuhan dan keinginan konsumen serta ketepatan penyampaiannya dalam mengimbangi harapan konsumen. Kualitas pelayanan dapat diketahui dengan cara membandingkan persepsi para konsumen atas pelayanan yang nyata–nyata meraka terima atau peroleh dengan pelayanan yang sesungguhnya mereka terima atau mereka harapkan terhadap atribut–atribut pelayanan suatu perusahaan (Zeithaml et al, 1998). Kotler dan Keller (2007) menyatakan bahwa kualitas pelayanan harus dimulai dari kebutuhan pelanggan dan berakhir pada persepsi pelanggan, dimana persepsi pelanggan terhadap kualitas pelayanan merupakan penilaian menyeluruh atas keunggulan suatu pelayanan. Hal ini berarti bahwa citra kualitas yang baik bukan berdasarkan sudut pandang atau persepsi pihak penyedia jasa, yaitu perusahaan akan tetapi sudut pandang penilaian persepsi pelanggan. Dalam hal ini, konsumen adalah pihak yang mengkonsumsi dan menikmati jasa perusahaan, sehingga merekalah yang seharusnya menentukan kualitas jasa. Persepsi pelanggan terhadap kualitas jasa merupakan nilai menyeluruh atas keunggulan atau jasa (Tjiptono, 2006).

Adapun lima dimensi kualitas pelayanan yang diidentifikasikan oleh Parasuraman, Zeithaml dan Berry (1988) dalam Tjiptono (2006) meliputi: 1.

Kehandalan (reliability) yaitu kemampuan untuk melaksanakan jasa yang disajikan dengan tepat dan terpercaya.

2.

Responsive (responsiveness) yaitu keinginan untuk membantu para konsumen dan memberikan pelayanan dengan sebaik mungkin.

3.

Keyakinan (assurance) yaitu pengetahuan dan kesopansantunan para pegawai perusahaan serta kemampuan menumbuhkan rasa percaya diri konsumen terhadap perusahaan.

4.

Empati (empathy) meliputi kemudahan dalam melakukan hubungan, komunikasi yang baik, perhatian pribadi, dan memahami kebutuhan para pelanggan.

5.

Berwujud (tangible) yaitu penampilan fisik, peralatan, personil, dan media komunikasi.

Berkaitan dengan kelima dimensi kualitas pelayanan tersebut, maka dibawah ini disajikan gambar model konseptual kualitas pelayanan :

Gambar 2.3 Model konseptual kualitas pelayanan

Dimensi kualitas pelayanan:

Dari mulut ke mulut

Kebutuhan individu

HARAPAN TAMU MENGENAI PELAYANAN

Pengalaman

1. Tangible 2. Reliability 3. Responsivenes s 4. Assurance 5. emphaty

KENYATAAN KUALITAS PELAYANAN 1. HarapanKenyataan (kualitas sangat memuaskan) (kualitas memuaskan) (kualitas kurang memuaskan) Sumber: Manajemen Penyelenggaraan Hotel, Sulastiyono (2006) Aydin dan Ozer (2004) dalam Retansa (2009) menjelaskan pentingnya kualitas pelayanan untuk meningkatkan profitabilitas dan kesuksesan perusahaan. Kualitas pelayanan berkaitan dengan keputusan pelanggan, kesempurnaan total atau superioritas pelayanan perusahaan. Untuk lebih memahami konsep kualitas pelayanan, adapun beberapa atribut yang harus kita mengerti terlebih dahulu yang berkaitan dengan kualitas pelayanan, yaitu: 1.

Pelayanan merupakan sesuatu yang tak terlihat (intangible).

2.

Pelayanan merupakan sesuatu yang heterogen, artinya dalam pengukuran kinerja suatu jasa sering bervariasi, tergantung dari sisi penyedia jasa dan pelanggan.

3.

Pelayanan tidak dapat ditempatkan dalam suatu kinerja waktu tertentu, sehingga penilaiannya dilakukan sepanjang waktu.

4.

Hasil pelayanan atau dalam hal ini produknya, tidak dapat dipisahkan dari konsumsi yang diperlukan.

Dari atribut mengenai kualitas pelayanan di atas, dapat disimpulkan bahwa kualitas pelayanan yang dirasakan oleh satu orang dengan lainnya pasti berbeda, disesuaikan dengan perasaan psikis orang tersebut dalam merasakan pelayanan yang diberikan. 2.1.5.1 Hubungan kualitas pelayanan dengan keputusan menginap Kualitas pelayanan merupakan tolak ukur dalam menentukan keputusan pembelian atau tidaknya seorang pengguna jasa, karena melalui kualitas pelayanan akan dapat menilai kinerja dan merasakan puas atau tidaknya mereka dengan layanan yang diberikan oleh penyedia jasa. Zeithaml (1998) berpendapat bahwa kualitas pelayanan merupakan hasil penilaian pelanggan atas keunggulan atau keistimewaan layanan secara menyeluruh. Bila penilaian yang dihasilkan merupakan penilaian yang positif, maka kualitas layanan ini akan berdampak pada terjadinya keputusan pembelian. Atas dasar pemikiran tersebut maka dapat dirumuskan hipotesis : H1:

Kualitas pelayanan

memiliki

pengaruh

positif

terhadap

keputusan menginap. 2.1.6

Fasilitas Fasilitas adalah sumberdaya fisik yang ada sebelum suatu jasa dapat

ditawarkan kepada konsumen (Tjiptono,1997), Sedangkan menurut Sulastiyono (2006) fasilitas adalah penyediaan perlengkapan – perlengkapan fisik untuk memberikan kemudahan kepada para tamu dalam melaksanakan aktivitas –

aktivitasnya atau kegiatan – kegiatannya, sehingga kebutuhan - kebutuhan tamu dapat terpenuhi selama tinggal dihotel. Segala fasilitas yang ada yaitu kondisi fasilitas, kelengkapan, desain interior dan eksterior serta kebersihan fasilitas harus diperhatikan terutama yang berkaitan erat dengan apa yang dirasakan atau didapat konsumen secara langsung. Pelanggan memang harus dipuaskan, sebab kalau tidak puas akan meninggalkan perusahaan dan menjadi pelanggan pesaing. Hal ini akan menyebabkan penurunan penjualan dan pada gilirannya akan menurunkan laba. Fasilitas adalah sarana yang disediakan oleh hotel. Pada dasarnya fasilitas ini ini merupakan faktor yang menentukan pilihan orang untuk tinggal atau menginap di suatu hotel tertentu (Keputusan Menparpostel Nomor KM 37/PW. 340/MPRT-86) Menurut Tjiptono (2000) ada beberapa unsur–unsur yang perlu dipertimbangkan dalam menentukan fasilitas jasa, yaitu : 1) Pertimbangan atau perencanaan parsial Aspek-aspek seperti proposi, tekstur, warna, dan lain–lain perlu dipertimbangkan,

dikombinasikan,

dan

dikembangkan

untuk

memancing respon intelektual maupun emosional dari pemakai atau orang yang melihatnya.

2) Perancang ruang

Unsur ini mencakup perencanaan interior dan arsitektur seperti penempatan perabotan dan perlengkapan dalam ruangan, desain aliran sirkulasi dan lain–lain.seperti penempatan ruang pertemuan perlu diperhatikan selain daya tampungnya, juga perlu diperhatikan penempatan perabotan atau perlengkapan. 3) Perlengkapan atau perabotan Perlengkapan berfungsi sebagai sarana pelindung barang-barang berharga, sebagai tanda penyambutan bagi para konsumen. 4) Tata cahaya Yang perlu diperhatikan dalam tata cahaya adalah warna jenis dan sifat aktivitas yang dilakukan dalam ruangan serta suasana yang diinginkan. 5) Warna Warna

dapat

dimanfaatkan

untuk

meningkatkan

efisiensi,

menimbulkan kesan rileks, serta mengurangi tingkat kecelakaan. Warna yang dipergunakan untuk interior fasilitas jasa diperlu dikaitkan dengan efek emosional dari warna yang dipilih. 6) Pesan – pesan yang disampaikan secara grafis Aspek penting yang terkait dalam unsur ini adalah penampilan visual, penempatan, pemilihan bentuk fisik, pemilihan warna, pencahayaan dan pemilihan bentuk perwajahan lambang atau tanda yang dipergunakan untuk maksud tertentu.

Fasilitas–fasilitas dalam suatu hotel (Sulastiyono, 2006) adalah kamar tidur dengan segala perlengkapannya, restoran/caffe dengan pendukungnya, fasilitas tambahan (fasilitas olahraga atau hiburan), dan lain–lain. Dalam penelitian ini fasilitas yang dimaksud adalah fasilitas yang disediakan di Hotel Srondol Indah Semarang, yaitu : kamar tidur, restoran, tempat parkir, fasilitas pendukung lainnya. 2.1.6.1 Hubungan fasilitas dengan keputusan menginap Menurut Tjiptono (2006) dengan fasilitas yang baik maka dapat membentuk persepsi di mata pelanggan. Di sejumlah tipe jasa, persepsi yang terbentuk dari interaksi antara pelanggan dengan fasilitas berpengaruh terhadap kualitas jasa di mata pelanggan. Raharjani (2005) menyatakan bahwa apabila suatu perusahaan jasa mempunyai fasilitas yang memadai sehinggga dapat memudahkan konsumen dalam

menggunakan jasanya

dan membuat

nyaman

konsumen

dalam

menggunakan jasanya tersebut tersebut maka akan dapat mempengaruhi konsumen dalam melakukan pembelian jasa. Selain itu perusahaan yang memberikan suasana menyenangkan dengan desain fasilitas yang menarik akan mempengaruhi konsumen dalam melakukan pembelian. Atas dasar pemikiran tersebut maka dapat dirumuskan hipotesis : H2: Fasilitas memiliki pengaruh yang positif terhadap keputusan menginap.

2.1.7

Lokasi Lupiyoadi (2001) menyatakan lokasi berarti berhubungan dimana

perusahaan harus bermarkas dan melakukan operasi. Dalam hal ini ada tiga jenis interaksi yang mempengaruhi lokasi, yaitu: 1.

Konsumen mendatangi pemberi jasa Apabila keadaannya seperti ini maka lokasi menjadi sangat penting. Perusahaan sebaiknya memilih tempat dekat dengan konsumen sehingga mudah dijangkau, dengan kata lain harus strategis.

2.

Pemberi jasa mendatangi konsumen Dalam hal ini lokasi tidak terlalu penting tetapi yang harus diperhatikan adalah penyampaian jasa tetap berkualitas.

3.

Pemberi jasa dan konsumen tidak bertemu secara langsung Berarti penyedia jasa dan konsumen berinteraksi melalui sarana tertentu seperti telepon, komputer, ataupun surat. dalam hal ini lokasi menjadi sangat tidak penting selama komunikasi antar kedua belah pihak dapat terlaksana.

Menurut (Tjiptono, 2006) pemilihan lokasi memerlukan pertimbangan yang cermat terhadap beberapa faktor berikut : 1.

Akses yaitu kemudahan untuk menjangkau

2.

Visiabilitas yaitu kemudahan untuk dilihat

3.

Lalulintas ada 2 hal yang diperhatikan : a.

Banyaknya orang yang lalu lalang bisa memberikan peluang yang besar tejadinya impuls buying

b.

Kepadatan dan kemacetan bisa menjadi hambatan

4.

Tempat parkir yang luas dan aman

5.

Ekspansi yaitu tersedia tempat yang luas untuk perluasan di kemudian hari.

6.

Linkungan yaitu daerah sekitar yang mendukung jasa yang ditawarkan.

7.

Persaingan yaitu lokasi dengan pesaing sejenis

8.

Peraturan pemerintah.

Menurut Heizer dan Render (2006) tujuan strategi lokasi adalah untuk memaksimalkan keuntungan lokasi bagi perusahaan. Keputusan lokasi sering bergantung kepada tipe bisnis. Pada analisis lokasi di sektor industri strategi yang dilakukan terfokus pada minimisasi biaya, sementara pada sektor jasa, fokus ditujukan untuk memaksimalkan pendapatan. Hal ini disebabkan karena perusahaan manufaktur mendapatkan bahwa biaya cenderung sangat berbeda di antara lokasi yang berbeda, sementara perusahaan jasa mendapati bahwa lokasi sering memiliki dampak pendapatan daripada biaya. Oleh karena itu bagi perusahaan jasa lokasi yang spesifik sering kali lebih mempengaruhi pendapatan daripada mempengaruhi biaya. Hal ini berarti bahwa fokus lokasi bagi perusahaan jasa seharusnya pada penetapan volume bisnis dan pendapatan. Ditambahkan oleh Sumarwan (2003) bahwa pwngusaha akan selalu betrusaha mencari lokasi yang strategis, yang mudah dilihat dan dijangkau oleh kosumen. Lokasi bisnis yang paling tapat untuk bisnis jasa antara lain adalah ditempat dengan potensi pasar yang besar (Hanink, 1997). Faktor-faktor seperti kepadatan lalu lintas, kepadatan

populasi dan taraf kehidupan disekitar lokasi juga menjadi faktor penting dalam pemilihan lokasi. 2.1.7.1 Hubungan lokasi dengan keputusan menginap Pemilihan lokasi untuk berbisnis harus dilakukan secara hati-hati. Meskipun kesuksesan tidak hanya bergantung pada lokasi bisnis, tetapi faktor lokasi akan mempengaruhi kesuksesan sebuah bisnis. Pelanggan selalu mempertimbangkan untuk berbelanja dengan melihat faktor lokasi yang sesuai. Maka untuk itu para pelaku bisnis harus mempertimbangkan hal – hal strategis dalam penentuan lokasi. Karena lokasi yang strategis berkaitan terhadap keputusan pembelian pelanggan untuk membeli atau mengunakan suatu produk (Bauer, 1993). Berdasarkan uraian di atas maka dapat dirumuskan hipotesis : H3 : Lokasi memiliki pengaruh yang positif terhadap keputusan menginap. 2.2

Penelitian Terdahulu Beberapa penelitian terdahulu yang menjadi rujukan penelitian ini antara

lain, penelitian Dwifebri (2006) yang meneliti pengaruh pelayanan terhadap minat konsumen. Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa variabel kualitas pelayanan berpengaruh signifikan dan positif. Hal tersebut dapat diliat dari koefisien variabel kualitas pelayanan pada persamaan regresi yaitu sebesar 0,478. Variabel kualitas pelayanan menberikan pengaruh yang paling kuat. Penelitian yang dilakukan oleh Lukasyanti (2009) yang meneliti pengaruh kualitas pelayanan, keputusan penggunaan jassa rumah sakit. Pada penelitian ini

diteliti tentang keputusan dalam memilih jasa rumah sakit. Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa variabel kualitas pelayanan berpengaruh signifikan dan positif. Hal tersebut dapat dilihat dari koefisien variabel kualitas pelayanan pada persamaan regresi yaitu sebesar 0,777,. Kontribusi pengaruh yang diberikan adalah sebesar 77,7%. Hal ini berrti kualitas pelayanan memberikan pengaruh yang sangat kuat terhadap keputusan menggunakan suatu jasa. Penelitian yang dilakukan oleh Suyanto (2006) yang meneliti pengaruh pelayanan dan lokasi terhadap keputusan konsumen menggunakan jasa bengkel. Dalam penelitian ini diteliti tentang keputusan pembelian jasa bengkel. Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa variabel lokasi dan pelayanan berpengaruh signifikan dan positif terhadap keputusan konsumen menggunakan jasa bengkel. Hal tersebut dapat dilihat dari koefisien variabel pelayanan pada persamaan regresi yaitu sebesar 0,826 dan variabel lokasi sebesar 0,731. Berdasarkan penelitian tersebut kualitas pelayanan memberikan pengaruh paling kuat terhadap keputusan penggunaan jasa bengkel. Penelitian yang dilakukan oleh Rahajani (2005) yang meneliti pengaruh lokasi, pelayanan, fasilitas terhadap keputusan pembelian. Dalam penelitian ini diteliti tentang keputusan pembelian di pasar swalayan. Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa variabel lokasi, pelayanan, dan fasilitas berpengaruh terhadap keputusan pembelian di pasar swalayan. Hal itu bisa dilihat dari koefisien variabel lokasi sebesar 0,323, variabel pelayanan sebesar 0,097, dan variabel fasilitas sebesar 0,168. Berdasarkan penelitian tersebut variabel lokasi berpengaruh paling kuat terhadap keputusan berbelanja di swalayan.

2.3

Kerangka Pemikiran Teoritis Berdasarkan tinjauan landasan teori dan penelitian terdahulu, maka dapat

disusun sebuah kerangka pemikiran teoritis seperti yang tersaji dalam gambar sebagai berikut : Gambar 2.4 Kerangka Pemikiran Teoritis

Kualitas Pelayanan (X1)

Fasilitas (X2)

Keputusan Menginap (Y)

Lokasi (X3)

Sumber : dikembangkan untuk penelitian ini, 2010 2.4

Hipotesis Hipotesis merupakan suatu ide untuk mencari fakta yang harus

dikumpulkan. Hipotesis adalah suatu pertanyaan sementara atau dugaan yang paling memungkinkan yang masih harus dicari kebenarannya. Hubungan antar variabel dalam penelitian ini memiliki hipotesis sebagai berikut : H1 :

Kualitas pelayanan memilki pengaruh yang positif terhadap keputusan menginap.

H2 : Fasilitas memilki pengaruh yang positif terhadap keputusan menginap. H3 : Lokasi memilki pengaruh yang positif terhadap

keputusan

menginap. .

BAB III METODE PENELITIAN

3.1

Variabel Penelitian dan Definisi Operasional

3.1.1 Variabel Penelitian Variabel penelitian adalah suatu atribut atau sifat dari orang, obyek atau kegiatan yang memiliki variasi tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk

dipelajari dan ditarik kesimpulannya (Sugiyono, 2001). Adapun definisi kedua variabel tersebut yaitu : 1.

Variabel Dependen (dependent variable) atau variabel tidak bebas, yaitu variabel yang nilainya dipengaruhi oleh variabel independen. Variabel dependen

sering pula disebut variabel respon yang

dilambangkan dengan huruf Y. 2.

Variabel Independen (independent variable) atau variabel bebas, yaitu variabel yang menjadi sebab terjadinya (terpengaruhnya) variabel dependen

(variabel tidak bebas). Variabel independen sering

disebut predikator yang dilambangkan dengan X. Berkaitan dengan penelitian ini, maka variabel dependen dan independen diuraikan sebagai berikut : 1.

Variabel Dependen, yaitu : Y : Keputusan Menginap

2. Variabel Indepanden, yaitu : X1 : Kualitas Pelayanan X2 : Fasilitas X3 : Lokasi 3.1.2

Definisi Operasional Sementara definisi operasional variabel merupakan suatu definisi yang

diberikan kepada suatu variabel dengan memberi arti atau menspesifikkan

kegiatan atau membenarkan suatu operasional yang diperlukan untuk mengukur variabel tersebut (Sugiyono, 2001). Adapun definisi operasional dalam penelitian ini yaitu : Kualitas pelayanan dapat didefinisikan sebagai penilaian pelanggan atas keunggulan atau keistimewaan suatu produk atau layanan secara menyeluruh. Indikator dari variabel ini adalah: 1. Kecepatan dan ketepatan dalam memberikan pelayanan kepada para tamu. 2. Keramahan dan kesopanan para karyawan dalam memberikan pelayanan kepada apara tamu. 3. Karyawan mengerti akan kebutuhan para tamu.. 4.

Pihak hotel merespon setiap keluhan setiap tamu dengan baik..

Fasilitas merupakan segala sesuatu yang memudahkan konsumen dalam menggunakan jasa perusahaan tersebut. Indikator dari variabel ini adalah : 1.

Kamar yang nyaman, bersih dan rapi untuk dipakai

2.

Fasilitas lobi yang nyaman.

3. Fasilitas keluarga yang nyaman. 4.

Tersedianya tempat parkir yang memadai

Lokasi dapat didefinisikan sebagai tempat bagi perusahaan untuk melaksanakan kegiatan atau usaha sehari – hari . Indikator dari variabel ini adalah: 1.

Keterjangkauan.

2.

Kelancaran arus lalu lintas.

3.

Lingkungan sekitar hotel yang nyaman.

4.

Dekat dengan fasilitas umum.

Keputusan konsumen dapat didefinisikan sebagai tindakan konsumen untuk memakai jasa Hotel Srondol Indah atas dasar kecocokan dan kepuasan dari apa yang dicari dan dibutuhkan. Indikator dari variabel ini yaitu ; 1.

Mendapatkan skala prioritas.

2.

Tidak akan berpindah.

3.

Memberikan rekomendasi kepada orang lain.

4.

Kesesuaian dengan kebutuhan

Indikator-indikator di atas dikur dengan skala penilaian Likert yang memiliki lima tingkat preferensi jawaban yang masing-masing mempunyai skor 1-5 dengan rincian sebagai berikut : 1 = sangat tidak setuju 2 = tidak setuju 3 = ragu-ragu atau netral 4 = setuju 5 = sangat setuju Skala Likert merupakan skala yang dipakai untuk mengukur sikap, pendapat, dan persepsi seseorang/sekelompok orang tentang fenomena sosial (Sugiyono, 2001). Skala ini banyak digunakan karena mudah dibuat, bebas memasukkan pernyataan yang relevan, realibilitas yang tinggi dan aplikatif pada berbagai aplikasi. Penelitian ini mengunakan sejumlah statement dengan skala 5 yang menunjukkan setuju atau tidak setuju terhadap statement tersebut.

Skala ini mudah dipakai untuk penelitian yang terfokus pada responden dan obyek. Karena skala ini merupakan ekstensi dari skala semantik yang menghasilkan respons terhadap sebuah stimuli yang disajikan dalam bentuk kategori semantik yang menyatakan tingkatan sifat atau keterangan tertentu (Ferdinand, 2006), sehingga peneliti dapat mempelajari bagaimana respon yang berbeda dari tiap-tiap responden. Untuk memperoleh gambaran deskriptif mengenai responden berkaitan dengan variabel penelitian yang digunakan maka digunakan angka indeks jawaban responden. Teknis yang digunakan adalah dengan menggunakan angka indeks. Angka indeks ini digunakan untuk mengetahui persepsi umum responden mengenai sebuah variabel yang diteliti. Dengan jumlah responden 75 orang, maka nilai indeks dapat dihitung dengan mengunakan rumus sebagai berikut. Nilai Indeks = {(F1x1) + (F2x2) + (F3x3) + (F4x4) + (F5x5)}/5 Dimana : F1 adalah frekuensi responden yang menjawab 1 dari skor yang digunakan dalam daftar pertanyaan. F2 adalah frekuensi responden yang menjawab 2 dari skor yang digunakan dalam daftar pertanyaan. F3 adalah frekuensi responden yang menjawab 3 dari skor yang digunakan dalam daftar pertanyaan. F4 adalah frekuensi responden yang menjawab 4 dari skor yang digunakan dalam daftar pertanyaan.

F5 adalah frekuensi responden yang menjawab 5 dari skor yang digunakan dalam daftar pertanyaan. Angka jawaban responden tidak dimulai dari angka 0, melainkan dari angka 1 hingga 5, oleh karena itu angka indeks yang dihasilkan akan dimulai dari angka 16 hingga angka 80 dengan rentang sebesar 64. Dalam penelitian ini digunakan kriteria 5 kotak (Five-Box Method), maka rentang sebesar 64 akan dibagi lima dan akan menghasilkan rentang sebesar 12,8. Rentang tersebut akan digunakan sebagai dasar untuk menentukan indeks persepsi responden terhadap variabel-variabel yang digunakan dalam penelitian ini (Ferdinand, 2006), yaitu sebagai berikut: 16 – 28,8

=

Sangat Rendah

28,81 –41,6

=

Rendah

41,61 –54,4

=

Sedang

54,41 –67,2

=

Tinggi

67,21– 80

=

Sangat tinggi

3.2

Penentuan Populasi dan Sampel

3.2.1 Populasi Menurut Dajan (1996) populasi merupakan keseluruhan unsur-unsur yang memiliki satu atau beberapa ciri atau karateristik yang sama. Berdasarkan ciri dan kharakteristik tersebut, populasi dapat dipahami sebagai kelompok individu atau proyek pengamatan yang minimal memiliki satu persamaan kharakteristik

(Emory, 1995). Populasi dalam penelitian ini adalah pengunjung Hotel srondol Indah Semarang yang memakai jasa dan fasilitas dari pihak hotel tersebut. 3.2.2

Sampel

Sampel menurut Sugiyono (2001) merupakan bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut. Teknik pengambilan sampling yang digunakan adalah dengan non probability sampling yaitu teknik sampling yang tidak memberikan kesempatan sama bagi setiap unsur atau anggota populasi untuk dijadikan sampel. Sedangkan penentuan pengambilan jumlah responden (sampel) dilakukan melalui teknik accidental sampling atau sampling kebetulan, yaitu siapa saja yang secara kebetulan (accidental) bertemu dengan peneliti dapat digunakan sebagai sampel (Sugiyono, 2007). Pengambilan data dilakukan pada saat konsumen menginap di Srondol Indah Semarang. Penentuan jumlah minimal sampel dihitung berdasarkan rumus sebagai berikut (Ferdinand, 2006) :

n = {5 sampai 10 × jumlah indikator yang digunakan} = 5 × 16 indikator = 80 sampel Dari hasil perhitungan rumus di atas dapat diperoleh jumlah sampel yang akan diteliti adalah sebesar 80 responden. 3.3

Jenis dan Sumber Data

Data adalah semua keterangan yang dijadikan responden, maupun yang berasal dari dokumen, baik dalam bentuk statistik/dalam bentuk lainnya guna keperluan penelitian. Data diperoleh dengan nilai satu atau lebih variabel dalam sample atau populasi (kuncoro, 2001). Data dapat diklasifikasikan menjadi data kuantitatif dan data kualitatif. 1.

Data Kualitatif Dalam data ini Kuncoro (2001) mendefinisikan bahwa data kualitatif adalah yang tidak berbentuk angka dan tidak dapat diukur dalam skala numerik. Namun karena dalam bentuk angka, maka data kualitatif umumnya dapat dikuantitatifkan agar dapat diproses lebih lanjut.

2.

Data Kuantitatif Data kuantitatif adalah data yang diukur daalam suatu skala numerik atau angka (Kuncoro, 2001). Dalam penelitian ini digunakan data kuantitatif sebagai penunjang data kualitatif, yaitu bilangan/angkaangka.

Sedakan menurut Indrianto dan Supomo (1999) berdasarkan sumbernya, sumber data umumnya berasal dari: 1.

Data Primer Data primer merupakan sumber data yang diperoleh secara langsung dari sumbernya, dicatat untuk pertama kalinya dan berhubungan langsung dengan permasalahan yang diteliti. Data primer ini didapat melalui kuesioner (daftar pertanyaan) yang dibagikan dan diisi oleh 80 responden yang disusun berdasarkan variabel yang telah ditentukan

dengan menyediakan jawaban alternatif. Data primer dalam penelitian ini adalah data mengenai tanggapan responden terhadap variabel kualitas pelayanan, fasilitas dan lokasi serta data yang menunjukkan keputusan menginap yang dilakukan responden. 2.

Data Sekunder Data tingkat kunjungan, tingkat hunian kamar Hotel Srondol Indah pada tahun 2005-2009, serta gambaran umum data sekunder adalah data yang diusahakan sendiri pengumpulannya oleh peneliti. Dalam penelitian ini data sekunder yang digunakan adalah referensi yang di peroleh melalui studi kepustakaan, untuk memperoleh informasi dari buku-buku referensi, dan sumber lainnya yang berhubungan dengan penelitian. Data sekunder ini mengacu pada objek penelitian yakni Hotel Srondol Indah.

3.4

Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data yang digunakan disini meliputi tiga macam

yaitu : 1. Wawancara Wawancara adalah pengumpulan data dengan mengadakan tanya jawab dengan responden, yaitu dengan daftar pertanyaan untuk diisi dengan

keterangan-keterangan

wawancara.

oleh

responden

selama

proses

2.

Kuesioner Kuesioner atau daftar pertanyaan merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara menyusun pertanyaan-pertanyaan yang sifatnya tertutup dan terbuka dengan jawaban yang telah disediakan, dan harus diisi oleh responden dengan cara memilih salah satu alternatif jawaban yang tersedia beserta alasannya.

3.

Studi kepustakaan Merupakan pengumpulan data dengan tujuan untuk mengetahui berbagai pengetahuan atau teori-teori yang berhubungan dengan permasalahan penelitian, diantaranya berasal dari buku, majalah, jurnal, ataupun berbagai literatur yang relevan dengan penelitian.

3.5

Metode Analisis Data

3.5.1

Analisis Kuantitatif Analisis kuantitatif merupakan metode analisis dengan angka-angka yang

dapat dihitung maupun diukur. Analisis kuantitatif ini dimaksudkan untuk memperkirakan besarnya pengaruh secara kuantitatif dari perubahan satu atau beberapa kejadian lainnya dengan menggunakan alat analisis statistik. Pengolahan data dengan analisis kuantitatif melalui beberapa tahap. 3.5.1.1 Uji Validitas

Uji validitas digunakan untuk mengukur sah atau tidaknya satu kuesioner (Ghozali, 2001). Satu kuesioner dinyatakan valid jika pertanyaan pada pertanyaan kuesioner mampu mengungkapkan sesuatau yang akan diukur oleh kuesioner tersebut. Tingkat validitas dapat diukur dengan cara membandingkan nilai rhitung pada tabel Correlations pada total nilai Pearson Correlation untuk tiap indikator variabel dengan nilai rtabel dengan ketentuan untuk degree of freedom (df) = n-k, dimana n adalah jumlah sampel yang digunakan dan k adalah jumlah variabel independennya (Ghozali, 2001). Dengan jumlah sampel (n) adalah dan tingkat signifikansi 0,05 maka rtabel pada penelitian ini adalah :

r (0,05;80-3)=77 Bila : rhitung > rtabel , berarti pernyataan tersebut dinyatakan valid.

rhitung ≤ rtabel , berarti pernyataan tersebut dinyatakan tidak valid. 3.5.1.2 Uji Reliabilitas Uji reliabilitas digunakan untuk mengukur kuesioner yang merupakan indikator dari variabel. Kuesioner dikatakan reliabel atau handal jika masingmasing pertanyaan dijawab responden secara konsisten atau stabil dari waktu ke waktu. Suatu kuesioner dikatakan handal jika nilai Cronbach Alpha lebih besar dari 0,600 (Ghozali, 2001). 3.5.1.3 Uji Asumsi Klasik Untuk menguji apakah persamaan garis regresi yang diperoleh linier dan bisa dipergunakan untuk melakukan peramalan, maka harus dilakukan uji asumsi klasik yaitu :

1.

Uji Normalitas Uji normalitas bertujuan untuk mengetahui apakah dalam model regresi, variabel terikat dan variabel bebas memiliki distribusi yang normal atau tidak, karena model regresi yang baik memiliki distribusi data yang normal atau mendekati normal. Pembuktian apakah data tersebut memiliki distribusi normal atau tidak dapat dilihat pada bentuk distribusi datanya, yaitu pada histogram maupun normal probability plot. Pada histogram, data dikatakan memiliki distribusi yang normal jika data tersebut berbentuk seperti lonceng. Sedangkan pada normal probability plot, data dikatakan normal jika ada penyebaran titik-titik disekitar garis diagonal dan penyebarannya mengikuti arah garis diagonal. Ghozali (2001) menyebutkan jika data menyebar disekitar garis diagonal dan mengikuti arah garis diagonal maka model regresi memenuhi asumsi normalitas.

2.

Uji Multikolinearitas Multikolinearitas merupakan hubungan linier yang sempurna antara beberapa atau semua variabel bebas. Pengujian multikolinearitas bertujuan untuk mengetahui apakah dalam model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas. Dalam model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi diantara variabel bebas (Ghozali, 2001).

Multikolinearitas dapat dideteksi dengan menganalisis matrik korelasi variabel-variabel independen atau dengan menggunakan perhitungan nilai Tolerance dan VIF. Jika antar variabel independen ada korelasi yang cukup tinggi (lebih dari 0,900) maka hal ini menunjukkan adanya multikolinearitas atau jika nilai Tolerance kurang dari 0,100 atau nilai VIF lebih dari 10, maka hal ini menunjukkan adanya multikolinearitas (Ghozali, 2001). 3.

Uji Heteroskedastisitas Tujuan pengujian ini adalah untuk mengetahui apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari residual satu pengamatan ke pengamatan yang lain. Jika variance dari residual satu pengamatan ke pengamatan yang lain tetap maka disebut homokedastisitas, namun jika berbeda disebut dengan heterokedastisitas. Model regresi yang baik adalah homokedastisitas atau tidak terjadi heteroskedastisitas.

Salah satu cara untuk mendeteksi ada atau tidaknya heteroskedastisitas adalah dengan melihat grafik plot antar prediksi variabel dependen (ZPRED) dengan residualnya (SRESID). Deteksi ada tidaknya heteroskedastisitas dapat dilakukan dengan dengan melihat ada tidaknya pola titik pada grafik scatterplot antara SRESID dan ZPRED, dimana sumbu Y adalah Y yang telah diprediksi dan sumbu X adalah residual yang telah di-standarized (Ghozali, 2001). Dasar analisisnya sebagai berikut

a) Jika ada pola tertentu, seperti titik-titik yang ada membentuk suatu pola yang teratur (bergelombang melebar kemudian menyempit) maka terjadi heteroskedastisitas. b) Jika tidak ada pola yang jelas seperti titik-titik menyebar diatas dan dibawah angka 0 pada sumbu Y, maka hal ini mengindikasikan tidak terjadi heteroskedastisitas. 3.5.1.4 Analisis Regresi Berganda Analisis regresi berganda digunakan untuk mengetahui seberapa besar pengaruh variabel bebas yaitu: : kualitas pelayanan (X1), fasilitas (X2) dan lokasi (X3) terhadap keputusan pembelian (Y) konsumen dalam kepurusan pembelian jasa penginapan. Adapun bentuk persamaan regresi linier berganda yang digunakan dalam penelitian ini sebagai berikut :

Y = a + b1X1 + b2X2 + b3X3 Keterangan : Y

= Keputusan Menginap

a

= Konstanta

b 1,b2,b3,

= Koefisien regresi

X1

= Kualitas Pelayanan

X2

= Fasilitas

X3

= Lokasi

3.5.1.5 Uji Goodness of Fit (Uji F dan R 2 )

Uji goodness of fit dilakukan untuk mengukur ketepatan fungsi regresi sampel dalam menaksir nilai aktual (Ghozali, 2001). Secara statistik dapat diukur dengan menggunakan : 1. Uji F (Uji Simultan) Uji F bertujuan untuk menunjukkan apakah semua variabel independen yang dimasukkan ke dalam model secara simultan atau bersama-sama mempunyai pengaruh terhadap variabel dependen (Ghozali, 2001). a) Membuat hipotesis untuk kasus pengujian F-test di atas, yaitu: 

H0 : b 1 = b2 = b3 = 0

Artinya: tidak ada pengaruh yang signifikan dari variabel independen yaitu

kualitas pelayanan (X1), fasilitas (X2) dan lokasi(X3) secara

simultan terhadap variabel dependen yaitu keputusan menginap (Y). 

Ha : b1− b3 > 0

Artinya: ada pengaruh yang signifikan dari variabel independen yaitu kualitas pelayanan (X1), fasilitas (X2) dan lokasi(X3) secara simultan terhadap variabel dependen yaitu keputusan menginap (Y). b) Menentukan F tabel dan F hitung dengan tingkat kepercayaan sebesar 95 % atau taraf signifikansi sebesar 5 %, maka : 

Jika F hitung > F tabel, maka Ho ditolak, berarti masing-masing variabel bebas secara bersama-sama mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap variabel terikat.



Jika F hitung < F tabel, maka Ho diterima, berarti masing-masing variabel bebas secara bersama-sama tidak mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap variabel terikat.

2.

Koefisien Determinasi (R2) Koefisien determinasi bertujuan untuk mengukur seberapa jauh kemampuan model dalam menerangkan variasi variabel dependen. Nilai koefisien determinasi adalah 0 < R2 < 1. Koefisien determinasi yang mendekati satu berarti variabel-variabel independen memberikan hampir semua informasi yang dibutuhkan untuk memprediksi variabel dependen. Penggunaan R square adalah bias terhadap jumlah variabel independen yang dimasukkan ke dalam model. Setiap tambahan variabel independen kedalam model, maka R square pasti meningkat tidak peduli apakah variabel independen tersebut berpengaruh secara signifikan atau tidak. Tidak seperti R square, nilai adjusted R square dapat naik atau turun apabila terdapat tambahan variabel independen kedalam model. Oleh karena itu sebaiknya digunakan nilai adjusted R square untuk mengevaluasi model regresi terbaik (Ghozali, 2001).

3.5.1.6 Uji Hipotesis (Uji t) Uji t digunakan untuk menunjukkan apakah suatu variabel independen secara individual mempengaruhi variabel dependen (Ghozali, 2001). Hipotesis yang dipakai adalah : 

H0 : b i = 0 , artinya suatu variabel independen tidak berpengaruh terhadap variabel dependen.



Ha : bi > 0, artinya suatu variabel independen berpengaruh positif terhadap variabel dependen.

Kriteria pengujian dengan tingkat signifikansi () = 0,05 ditentukan sebagai berikut : 

Apabila t hitung > t tabel, maka H0 ditolak dan Ha diterima



Apabila t hitung < t tabel, maka H0 diterima dan Ha ditolak

3.5.2 Analisis Kualitatif Analisis kualitatif berguna menyimpulkan hasil yang diperoleh dari analisis kuantitatif. Analisis kualitatif adalah analisis data berdasarkan hasil yang dinyatakan dalam bentuk uraian. Data kualitatif merupakan data berupa informasi, uraian dalam bentuk bahasa prosa, kemudian dikaitkan dengan data-data lainnya untuk mendapatkan kejelasan terhadap suatu kebenaran sehingga memperoleh gambaran baru atau memperkuat suatu gambaran yang sudah ada sebelumnya.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1

Gambaran Umum Perusahaan Hotel Srondol Indah berdiri pada tahun adalah hotel bintang dua yang

berlokasi di Jalan Setiabudi no.211 Semarang yang didirikan pada 7 Maret 1985 oleh PT. Mulya Sentosa Indah. Hotel ini memiliki simbol yang cukup unik yakni sebuah payung berwarna biru dengan dua bintang diatasnya, simbol dua bintang menggambarkan bahwa hotel ini merupakan salah satu hotel bintang dua di semarang, sedangkan simbol payung dibawah bintang berarti mengayomi. Sesuai dengan filosofi ini diharapkan setiap tamu yang menginap di hotel ini merasa aman dan nyaman, sehingga diharapkan para tamu menjadi semakin yakin akan pilihannya untuk menginap di hotel ini.

Gambar 4.1 Logo Hotel Srondol Indah

Sumber : Arsip hotel Srondol Indah Pada mulanya hotel Srondol Indah hanya memiliki 34 kamar, kini hotel ini telah berkembang dan menambah kapasitasnya menjadi 66 kamar. Beberapa kamar juga direnovasi agar menjadi lebih longgar dengan kapasitas antara 2

hingga 3 orang. Berkembangnya fungsi hotel sekarang ini dari sekedar tempat menginap menjadi tempat pertemuan kerja bahkan tempat rekreasi membuat hotel ini merasa perlu untuk menyediakan beberapa fasilitas pendukung seperti tempat pertemuan, kolam renang, restaurant , laundry dan beberapa fasilitas lainnya. Berikut adalah beberapa fasilitas yang terdapat di hotel ini antara lain : 1.

Prambanan Meeting Room

2.

Borobudur Restaurant

3.

Deep Blue Ocean Swimming Poll

4.

Laundry

Kini Hotel Srondol Indah memiliki 43 orang karyawan meliputi manajemen hotel, resepsionis, room boy, engineering, security, laundry, pegawai restaurant, tukang kebun dan lain- lain. Segala kegiatan yang berkaitan dengan hotel berada dibawah tanggung jawab D. Vivi Chandra Arumaningrum, ST. MM. selaku General Manager yang berada langsung dibawah direktur utama yang dijabat oleh pemilik hotel ini. Sebagaimana perusahaan lain, hotel ini juga mempunyai visi dan misi. Visi hotel ini adalah untuk menjadi salah satu hotel yang berkualitas di semarang, sedangkan misi hotel ini adalah menjadi tempat singgah yang nyaman dengan pelayanan yang memberikan kesan di hati para tamu. Dengan visi dan misi tersebut diharapkan dijadikan pedoman bagi para karyawan dalam melayani setap tamu yang menginap di hotel ini. Target pasar dari hotel ini adalah untuk kalangan menengah kebawah dengan daftar tarif sebagai berikut :

Tabel 4.1 Tarif Hotel Srondol Indah Jenis Kamar

Tarif

Deluxe

Rp.250.000,00

Standard

Rp.215.000,00

Business/ non-AC

Rp.150.000,00

Extra bed

Rp.50.000,00

Sumber : Arsip hotel Srondol Indah Hotel ini juga akan memberikan diskon sebesar 10 % untuk pemesanan minimal 10 kamar apa saja, selain itu disediakan juga potongan sebesar 10 % untuk setiap tamu yang menginap minimal selama 5 hari berturut-turut. Strategi ini penerapan diskon ini adalah salah satu strategi promosi yang diberikan oleh pihak perusahaan untuk mempertahankan para konsumennya dalam rangka menghadapi persaingan yang semakin ketat. 4.2

Deskripsi Responden Penelitian Responden dari penelitian ini adalah tamu yang menginap di hotel Srondol

Indah. Adapun pertanyaan yang termuat dalam kuesioner terdiri dari dua bagian, yaitu pertanyaan mengenai identitas responden dan pertanyaan mengenai ketiga variabel independen yaitu kualitas pelayanan (service quality), fasilitas (facility), lokasi (location) dan variabel dependen penelitian yaitu keputusan menginap. Pada bagian ini akan dijelaskan mengenai identitas responden berdasarkan jenis kelamin, umur, dan pekerjaan. Penggolongan yang dilakukan terhadap responden dalam penelitian ini bertujuan untuk mengetahui secara jelas mengenai gambaran

responden sebagai objek penelitian. Gambaran umum obyek penelitian tersebut satu per satu dapat diuraikan sebagai berikut 4.2.1 Profil Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Berdasarkan data primer yang telah diolah, maka hasil persebaran responden berdasarkan jenis kelamin dalam penelitian ini dapat dilihat pada Tabel 4.1 berikut ini : Tabel 4.2 Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Jenis Kelamin Laki-laki

Jumlah (orang) 54

Persentase (%) 67,5

Perempuan

26

32,5

Total 80 Sumber : Data primer yang diolah, 2010

100

Berdasarkan Tabel 4.1 di atas dapat diketahui bahwa dari penelitian terhadap 80 responden menunjukkan bahwa penggolongan berdasarkan jenis kelamin yang paling banyak adalah laki-laki yaitu 67,5 % dari total responden, sedangkan perempuan hanya 32,5 % dari total responden.

4.2.2 Profil Responden Berdasarkan Usia Dari penelitian 80 orang responden dengan klasifikasi berdasarkan umur dapat ditunjukkan pada Tabel 4.2 berikut ini :

Kelompok Umur Kurang dari 20 Tahun

Tabel 4.3 Responden Berdasarkan Usia Jumlah (orang) 8

20 sampai dengan 30 Tahun 22

Persentase (%) 10 27,5

30 sampai dengan 40 Tahun 38

47,5

Lebih dari 40 Tahun

12

15

Total

80

100

Sumber : Data primer yang diolah, 2010 Berdasarkan Tabel 4.2 di atas dapat diketahui bahwa dari 80 orang responden sebagian besar berusia lebih dari 30 - 40 tahun dengan persentase sebesar 47,5 % dari total responden diikuti dengan golongan umur 20 – 30 tahun denga persentase sebesar 27,5 %. Sisanya adalah untuk golongan umur lebih dari 40 tahun yakni sebesar 15 % dan 10 % untuk umur kurang dari 20 tahun. 4.2.3 Profil Responden Berdasarkan Pekerjaan Pada penelitian ini, 80 orang yang dipilih sebagai responden adalah hanya yang berasal dari empat jenis pekerjaan, yaitu mahasiswa, TNI/POLRI, swasta / wiraswasta dan PNS. Adapun persebaran responden berdasarkan Jenis Pekerjaan tersaji dalam Tabel 4.3 berikut ini :

Tabel 4.4 Responden Berdasarkan Pekerjaan Jenis Pekerjaan Jumlah (orang) Persentase (%) Mahasiswa/pelajar 8 10 TNI/POLRI 16 20 PNS Pegawai Swasta/Wiraswasta

29 19

Lainya 8 Total 80 Sumber : Data primer yang diolah, 2010

36,25 23,75 10 100

Berdasarkan Tabel 4.3 yang tersaji di atas dapat dilihat bahwa responden terbanyak berasal dari responden dengan pekerjaan sebagai PNS dengan

persentase sebesar 36,25 %. Untuk pegawai swasta berada pada posisi kedua yakni 23,75% diikuti dengan TNI/POLRI dengan jumlah 20% dan untuk mahasiswa/pelajar dan lainnya memiliki jumlah yang sama yakni 10%. 4.3

Angka Indeks Jawaban Responden per Variabel Angka indeks digunakan untuk mengetahui persepsi umum responden

mengenai sebuah variabel yang diteliti (Ferdinand, 2006). Angka indeks untuk masing-masing variabel adalah sebagai berikut :

4.3.1 Nilai Indeks Jawaban Responden Terhadap Kualitas Pelayanan Tabel 4.5 Frekuensi Jawaban Variabel Kualitas Pelayanan (X1) Nilai X1.1 X1.2 1 0 0 2 1 6 3 15 37 4 52 37 5 12 0 Jumlah 80 80 Sumber: Data primer yang diolah, 2010

X1.3 0 3 32 43 2 80

X1.4 0 2 26 50 2 80

Nilai untuk tiap indikator : - Nilai indeks untuk X1.1 ( pelayanan yang cepat dan tepat) {(0x1)+(1x2)+(15x3)+(52x4)+(12x5)}/5 = 63

Jumlah 0 12 110 182 16 320

Kesimpulan : nilai indeks kecepatan dan ketepatan dalam memberikan pelayanan adalah tinggi -

Nilai indeks untuk X1.2 ( keramahan dan kesopanan) {(0x1)+(6x2)+(37x3)+(37x4)+(0x5)}/5 =54,2 Kesimpulan : nilai keyakinan terhadap perusahaan yang timbul dari keramahan dan kesopanan dalam memberikan pelayanan adalah tinggi.

-

Nilai indeks untuk X1.3 (karyawan mengerti kebutuhan tamu) {(0x1)+(3x2)+(32x3)+(43x4)+(2x5)}/5 = 56,8 Kesimpulan : nilai indeks pengertian karyawan terhadap kebutuhan tamu adalah tinggi

-

Nilai indeks untuk X1.4 ( respon terhadap keluhan ) {(0x1)+(2x2)+(26x3)+(50x4)+(2x5)}/5 = 53,2

Kesimpulan : nilai indeks untuk respon yang baik terhadap keluhan adalah tinggi Nilai rata-rata untuk seluruh indikator variabel fasilitas yaitu : Indeks Fasilitas : ( 63+54,2+56,8+53,2) / 4 = 56,8 Berdasarkan perhitungan angka indeks diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa variabel kualitas pelayanan memiliki indeks yang tinggi dengan nilai 56,8. Berdasarkan urutan indikator maka indikator respon perusahaan terhadap kecepatan dan ketepatan dalam memberikan pelayanan menduduki tempat pertama dengan nilai indeks sebesar 63 Selanjutnya indikator karyawan yang mengerti terhadap kebutuhan tamu berada pada urutan kedua dengan nilai indeks

sebesar 56,8, sedangkan indikator keramahan dan kesopanan berada pada urutan ketiga yakni 54,2 dan diikuti respon terhadap keluhan yang diberikan yakni 53,2. Keempat indikator tersebut dipersepsikan tinggi oleh responden. 4.3.2

Nilai Indeks Jawaban Responden Terhadap Fasilitas Tabel 4.6 Frekuensi Jawaban Variabel Fasilitas ( X2 )

Nilai X2.1 X2.2 1 0 0 2 2 2 3 18 46 4 49 30 5 11 2 Jumlah 80 80 Sumber: Data primer yang diolah , 2010 Nilai untuk tiap indikator : -

X2.3 0 10 25 41 4 80

X2.4 0 5 18 47 10 80

Jumlah 0 19 107 167 27 320

Nilai indeks untuk X2.1 ( kamar yang bersih dan nyaman ) {(0x1)+(2x2)+(18x3)+(49x4)+(11x5)}/5 = 61,8 Kesimpulan : nilai indeks kamar yang bersih dan nyaman adalah tinggi

-

Nilai indeks untuk X2.2 ( ruang tunggu/lobi yang nyaman ) {(0x1)+(2x2)+(46x3)+(30x4)+(2x5)}/5 = 54,4 Kesimpulan : nilai indeks ruang tunggu yang nyaman.

-

Nilai indeks untuk X2.3 ( fasilitas keluarga yang baik) {(0x1)+(10x2)+(25x3)+(41x4)+(4x5)}/5 = 55,8 Kesimpulan : nilai indeks tersedianya fasilitas keluarga yang baik adalah tinggi

-

Nilai indeks untuk X2.4 ( tempat parkir yang memadai ) {(0x1)+(5x2)+(18x3)+(47x4)+(10x5)}/5 = 60,4

Kesimpulan : untuk nilai indeks keramahan karyawan dalam melayani adalah tinggi. Nilai rata-rata untuk seluruh indikator variabel kualitas pelayanan adalah : Indeks Fasilitas : ( 61,8+54,4+55,8+60,4) / 4 = 58,1 Berdasarkan perhitungan angka indeks diatas maka dapat ditarik kesimpulan bahwa variabel fasilitas memiliki indeks yang tinggi sebesar 58,1. Berdasarkan urutan indikator maka indikator kamar yang bersih dan nyaman menduduki urutan pertama yaitu dengan angka indeks sebesar 61,8, lalu diikuti dengan indikator tempat parkir yang memadai sebesar 60,4. Sedangkan indikator fasilitas keluarga yang nyaman dan tersedianya ruang lobi yang nyaman berada di urutan 3 dan 4 yaitu sebesar 55,8 dan 54,4. Keempat indikator tersebut dipersepsikan tinggi. 4.3.3

Nilai Indeks Jawaban Responden Terhadap Lokasi Tabel 4.7 Frekuensi Jawaban Responden Variabel Lokasi ( X3 )

Nilai X3.1 X3.2 1 0 0 2 2 1 3 8 20 4 62 59 5 8 0 Jumlah 80 80 Sumber: Data primer yang diolah, 2010

X3.3 0 3 51 26 0 80

X3.4 0 1 32 47 0 80

Jumlah 0 7 111 194 8 320

Nilai untuk tiap indikator : -

Nilai indeks untuk X3.1 ( mudah dijangkau ) {(0x1)+(2x2)+(8x3)+(62x4)+(8x5)}/5 = 63,2 Kesimpulan : nilai indeks kemudahan untuk dijangkau adalah tinggi.

-

Nilai indeks untuk X3.2 ( kelancaran arus lalu lintas ) {(0x1)+(1x2)+(20x3)+(59x4)+(0x5)}/5 = 59,5 Kesimpulan : nilai indeks kelancaran arus lalu lintas adalah tinggi.

-

Nilai indeks untuk X3.3 ( lingkungan yang aman dan nyaman ) {(0x1)+(3x2)+(51x3)+(26x4)+(0x5)}/5 = 52,6 Kesimpulan : nilai indeks lingkungan yang aman dan nyaman adalah tinggi.

-

Nilai indeks untuk X3.4 ( dekat dengan fasilitas umum ) {(0x1)+(1x2)+(32x3)+(47x4)+(0x5)}/5 = 57,2 Kesimpulan : nilai indeks kedekatan dengan fasilitas umum adalah tinggi. Nilai rata-rata untuk seluruh indikator variabel lokasi adalah : Indeks Lokasi : ( 63,2+ 59,5+ 52,6 + 57,2 ) / 4 = 58,125 Berdasarkan perhitungan angka indeks di atas maka dapat ditarik

kesimpulan bahwa variabel lokasi memiliki indeks yang tinggi sebesar 58,125. Berdasarkan urutan indikator maka indikator mudah untuk dijangkau berada di ururtan pertama dengan nilai indeks sebesar 63,2. Lalu diikuti dengan indikator kelancaran arus lalu lintas dengan nilai indeks 59,5. Sedangkan variabel dekat dengan fasilitas umum dan dekat dengan lingkungan sekolah berada di urutan ketiga dan keempat dengan nilai indeks sebesar 57,2 dan 52,6. Keempat indikator tersebut dipersepsikan tinggi oleh responden. 4.3.4

Nilai Indeks Jawaban Responden Terhadap Keputusan Menginap

Tabel 4.8 Frekuensi Jawaban Responden Terhadap Keputusan Menginap ( Y ) Nilai

Y1.1

Y1.2

Y1.3

Y1.4

Jumlah

1 0 0 2 0 1 3 28 24 4 50 53 5 2 2 Jumlah 80 80 Sumber: Data primer yang diolah, 2010

0 0 38 41 1 80

0 0 24 52 4 80

0 1 114 196 9 320

Nilai untuk tiap indikator : -

Nilai indeks untuk Y1.1 (Prioritas pembelian) : {(0x1)+(0x2)+(28x3)+(50x4)+(2x5)}/5 = 58,8 Kesimpulan : nilai indeks prioritas adalah tinggi.

-

Nilai indeks untuk Y1.2 ( nyaman sehingga tidak akan bepindah ) {(0x1)+(0x2)+(10x3)+(57x4)+(7x5)}/5 = 58,6 Kesimpulan : nilai kenyamanan sehingga enggan berpindah adalah tinggi.

-

Nilai indeks untuk Y1.3 (merekomendasikan kepada orang lain) {(0x1)+(0x2)+(10x3)+(57x4)+(7x5)}/5 = 58,6 Kesimpulan : untuk nilai indeks merekomendasikan kepada orang lain adalah tinggi.

-

Nilai indeks untuk Y1.4 (kesesuaian dengan kebutuhan ) {(0x1)+(0x2)+(7x3)+(60x4)+(7x5)}/5 = 59,2 Kesimpulan : untuk nilai indeks kesesuaian dengan kebutuhan adalah tinggi. Nilai rata-rata untuk indikator keputusan pembelian adalah : Indeks keputusan pembelian : ( 56,4 + 58,6 + 58,6 + 59,2 ) / 4 = 58,2 Berdasarkan perhitungan angka indeks di atas maka dapat ditarik

kesimpulan bahwa variabel keputusan menginap memiliki indeks yang tinggi

sebesar 58,2. Berdasarkan urutan indikator maka indikator kesesuaian dengan kebutuhan berada di urutan pertama dengan nilai indeks sebesar 59,2. Diposisi kedua menjadi pilihan prioritas dengan nilai indeks sebesar 58,8. Lalu diikuti dengan indikator rekomendasi kepada orang lain dan tidak akan berpindah karena merasa cocok berada di urutan ketiga dengan nilai sama yaitu 58,6. Keempat indikator tersebut dipersepsikan tinggi oleh responden.

4.4

Analisis Data dan Pembahasan

4.4.1

Hasil Uji Validitas Uji validitas akan menguji masing-masing variabel yang digunakan dalam

penelitian ini, dimana keseluruhan variabel penelitian memuat 16 pernyataan yang harus dijawab oleh responden. Adapun kriteria yang digunakan dalam menentukan valid tidaknya pernyataan yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : tingkat kepercayaan = 95 % ( = 5 %), derajat kebebasan (df) = n – 3 = 80 – 3 = 77, didapat r tabel = 0,227. Jika r hitung (untuk tiap butir dapat dilihat pada kolom Corrected Item – Total Correlation) lebih besar dari r tabel dan nilai r positif, maka butir pernyataan dikatakan valid (Ghozali, 2005). Berdasarkan analisis yang telah dilakukan, maka hasil pengujian validitas dapat ditunjukkan pada Tabel 4.9 sebagai berikut:

Tabel 4.9 Hasil Uji Validitas Variabel Penelitian Item r hitung r tabel Pernyataan 1 0.738 0,227 Kualitas 2 0,800 0,227 Pelayanan 3 0,774 0,227 (X1) 4 0,740 0,227 1 0,689 0,227 2 0,759 0,227 Fasilitas (X2) 3 0,656 0,227 4 0,737 0,227 1 0,791 0,227 2 0,727 0,227 Lokasi (X3) 3 0,664 0,227 4 0,687 0,227 1 0,747 0,227 Keputusan 2 0,673 0,227 Menginap 3 0,714 0,227 (Y) 4 0,628 0,227 Sumber: Data primer yang diolah dengan SPSS 16.0, 2010 Variabel

Keterangan Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid

Berdasarkan Tabel 4.9, dapat diketahui bahwa nilai dari r hitung keseluruhan indikator yang diuji bernilai positif dan lebih besar daripada nilai r tabel. Maka dapat diambil kesimpulan, bahwa seluruh keseluruhan butir indikator yang digunakan dalam penelitian ini lolos dalam uji validitas dan dinyatakan valid.

4.4.2

Hasil Uji Reliabilitas Uji reliabilitas digunakan untuk mengukur konsistensi konstruk atau

variabel penelitian.

Untuk mengukur uji reliabilitas dilakukan dengan

menggunakan uji statistik Cronbach Alpha (). Suatu konstruk atau variabel dikatakan reliabel jika memberikan nilai koefisien Alpha lebih besar daripada 0,60 (Nunnaly, 1967; dalam Ghozali, 2005). Hasil uji reliabilitas dalam penelitian ini dapat dilihat pada Tabel 4.10 sebagai berikut : Tabel 4.10 Hasil Uji Reliabilitas Variabel Penelitian Variabel Penelitian Cronbach Alpha Cut Of Value Kualitas Pelayanan (X1) 0,761 0,60 Fasilitas (X2) 0,659 0,60 Lokasi (X3) 0,684 0,60 Keputusan Menginap (Y) 0,633 0,60 Sumber: Data primer yang diolah dengan SPSS 16.0, 2010

Keterangan Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel

Hasil pengujian reliabilitas pada Tabel 4.10 di atas menunjukkan bahwa nilai koefisien Alpha dari variabel-variabel yang diteliti menunjukkan hasil yang beragam. Akan tetapi, semua item pernyataan variabel independen (X) dan variabel dependen (Y) tersebut memiliki nilai koefisien Alpha lebih besar daripada 0,60. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa alat ukur yang digunakan dalam penelitian ini adalah reliabel. 4.4.3 Uji Asumsi Klasik 4.4.3.1 Uji Multikolonieritas Uji multikolonieritas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas (independen). Model regresi yang

baik seharusnya tidak terjadi korelasi di antara variabel bebas. Menurut Ghozali (2006) nilai Variance Inflation Factor (VIF) untuk multikolonieritas adalah tidak melebihi 10 dan nilai tolerance di atas 0,10. Hasil uji multikolonieritas tertera pada Tabel 4.11 berikut ini : Tabel 4.11 Hasil Nilai VIF dan Angka Tolerance Variabel Penelitian

VIF

Tolerance

Kualitas Pelayanan (X1)

1.298

0,771

Fasilitas (X2)

1.371

0,729

Lokasi (X3) 0,732 1.366 Sumber: Data primer yang diolah dengan SPSS 16.0, 2010 Dari tabel 4.11 diatas terlihat bahwa tidak ada variabel yang memiliki nilai VIF lebih besar dari 10 dan nilai tolerance yang lebih kecil dari 10% yang berarti bahwa tidak terdapat korelasi antar variabel bebas yang lebih besar dari 95 %, maka dapat disimpulkan bahwa tidak ada multikolonieritas antar variabel independen dalam model regresi. Atau dengan kata lain model regresi dalam penelitian ini terbebas dari gejala multikolonieritas. 4.4.3.2 Uji Normalitas Uji normalitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi variabel dependen dan variabel independen keduanya mempunyai distribusi normal atau tidak. Deteksi normalitas dengan melihat penyebaran titik-titik pada sumbu diagonal grafik (Ghozali, 2005). Analisis grafik dilakukan dengan melihat histogram dan normal probability plot. Hasil pengujian normalitas dengan analisis grafik melalui SPSS versi 16.0 dapat dilihat pada Gambar 4.2 dan Gambar 4.3 sebagai berikut:

Gambar 4.2 Histogram

Sumber: Data primer yang diolah dengan SPSS 16.0, 2010

Dengan melihat tampilan grafik histogram di atas dapat disimpulkan bahwa grafik histogram menunjukkan pola distribusi normal dan berbentuk simetris, tidak menceng (skewness) ke kanan atau ke kiri.

Gambar 4.3 Grafik Normal Probability plot

Sumber: Data primer yang diolah dengan SPSS 16.0, 2010

Selain grafik histogram, normalitas juga dapat dideteksi dengan menggunakan grafik normal probability plot. Pada grafik normal probability plot di atas terlihat titik-titik menyebar berhimpit di sekitar garis diagonal, serta penyebarannya mengikuti arah garis diagonal. Dari kedua grafik tersebut maka dapat dinyatakan bahwa model regresi pada penelitian ini memenuhi asumsi normalitas.

4.4.3.3Uji Heteroskedastisitas Hasil uji heteroskedastisitas dapat dilihat melalui scatter plot pada Gambar 4.4 dibawah : Gambar 4.4

Hasil Uji Heteroskedastisitas (Scatterplot)

Sumber: Data primer yang diolah dengan SPSS 16.0, 2010

Dari gambar scatterplot di atas dapat terlihat bahwa titik-titik menyebar secara acak baik diatas maupun di bawah nol pada sumbu Y dan tidak membentuk suatu pola tertentu. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa tidak terjadi heteroskedastisitas pada model regresi, oleh karena itu model regresi dalam penelitian ini layak dipakai untuk memprediksi keputusan menginap berdasarkan masukan variabel independen yang meliputi kualitas pelayanan, fasilitas dan lokasi. 4.4.3.4 Analisis Regresi Linier Berganda Besarnya perubahan pada faktor dependen (Y) akibat perubahan pada faktor independen (X) secara parsial dapat dijelaskan melalui persamaan regresi

yang diperoleh. Dengan menggunakan program SPSS versi 16.0 diperoleh hasil seperti yang tertera dalam Tabel 4.12. Tabel 4.12 Hasil Uji Regresi Berganda Coefficientsa

Unstandardized Coefficients Model

B

Std. Error

1

3.745

1.303

(Constant)

Standardi zed Coefficie nts Beta

Collinearity Statistics t

Sig.

Toleran ce VIF

2.875 .005

Kualitas_pela .242 yanan

.073

.308

3.310 .001

.771

1.298

Fasilitas

.211

.071

.284

2.967 .004

.729

1.371

Lokasi

.298

.094

.303

3.173 .002

.732

1.366

Sumber: Data primer yang diolah dengan SPSS 16.0, 2010

Berdasarkan pada hasil analisis yang telah dilakukan, maka persamaan regresi yang terbentuk adalah sebagai berikut: Y = 0,308 X1 + 0,284 X2 + 0,303 X3 Keterangan : Y

= Keputusan Menginap

X1

= Kualitas Pelayanan

X2

= Fasilitas

X3

= Lokasi Dari persamaan di atas, dapat dijelaskan sebagai berikut :

a) Koefisien regresi pada variabel Kualitas Pelayanan (X1) sebesar 0,308 adalah positif. Artinya bila terjadi peningkatan 1 satuan variabel kualitas pelayanan dimana faktor-faktor lain konstan akan dapat meningkatkan keputusan konsumen sebesar 0,308. Dengan demikian, hipotesis yang berbunyi : ” Semakin baik kualitas pelayanan (Service Quality) sebuah hotel, maka semakin kuat keputusan menginap”, adalah terbukti kebenarannya. b) Koefisien regresi pada variabel fasilitas (X2) sebesar 0,284 adalah positif. Artinya bila terjadi peningkatan 1 satuan variabel fasilitas (X2) dimana faktor-faktor lain konstan akan dapat keputusan konsumen sebesar 0,284. Dengan demikian, hipotesis yang berbunyi : ” Semakin baik fasilitas (Facility) yang diberikan oleh sebuah hotel, maka semakin kuat keputusan menginap”, adalah terbukti kebenarannya. c) Koefisien regresi pada variabel lokasi (X3) sebesar 0,303 adalah positif. Artinya bila terjadi peningkatan 1 satuan variabel lokasi (X3) dimana faktor-faktor lain konstan akan dapat meningkatkan keputusan konsumen sebesar 0,303. Dengan demikian, hipotesis yang berbunyi : ” Semakin strategis lokasi (Location) suatu hotel, maka akan semakin kuat keputusan menginap”, adalah terbukti kebenarannya. Namun untuk menguji signifikansi koefisien regresi tersebut, masih diperlukan pengujian hipotesis menggunakan uji t dan uji F seperti yang tersaji berikut. 4.4.4 Pengujian Hipotesis

Pengujian hipotesis dilakukan untuk menguji hipotesis yang telah dibuat dan melihat seberapa besar pengaruh kualitas pelayanan, fasilitas, dan lokasi terhadap keputusan menginap. Pengujian hipotesis dilakukan dengan menguji pengaruh masing-masing variabel terhadap loyalitas nasabah (dalam uji t) dan pengaruh faktor-faktor kualitas pelayanan, fasilitas, dan lokasi secara bersamasama terhadap keputusan menginap (dalam uji F). 4.4.4.1 Uji t Hipotesis yang diuji adalah : Uji t yaitu suatu uji untuk mengetahui signifikansi pengaruh variabel bebas (kualitas pelayanan, fasilitas dan lokasi) secara parsial atau individual menerangkan variabel terikat (keputusan menginap).

Tabel 4.13 Hasil Uji t Variabel Bebas t hitung Kualitas Pelayanan 3,310 Fasilitas 2,967 Lokasi 3,173 Sumber: Data primer yang diolah dengan SPSS 16.0, 2010

Signifikansi 0.001 0,004 0.002

H0 : bi = 0, Tidak ada pengaruh antara variabel independen dengan variabel dependen H1 : bi > 0, variabel independen mempengaruhi veriabel dependen. Hasil analisis uji t adalah sebagai berikut: 1.

dari Tabel 4.13 dapat kita lihat bahwa nilai t

hitung

pada variabel

kualitas pelayanan adalah sebesar 3,310 dengan tingkat signifikansi sebesar 0,001. Karena nilai t hitung lebih besar dari t tabel yaitu (3,310) >

(1,9913) dan nilai signifikansinya 0,001 < 0,05 maka H0 ditolak dan H1 diterima. Kesimpulan : variabel kualitas pelayanan berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan menginap. 2.

Dari Tabel 4.13 dapat kita lihat bahwa nilai t

hitung

pada variabel

fasilitas adalah sebesar 2,967 dengan tingkat signifikansi sebesar 0,004. Karena nilai t

hitung

lebih besar dari t

tabel

yaitu (2,967) >

(1,9913) dan nilai signifikansinya 0,004 < 0,05 maka H0 ditolak dan H1 diterima. Kesimpulan : variabel fasilitas berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan menginap. 3.

Dari Tabel 4.12 dapat kita lihat bahwa nilai t

hitung

pada variabel lokasi

adalah sebesar 3,173 dengan tingkat signifikansi sebesar 0,002. Karena nilai t

hitung

lebih besar dari t

tabel

yaitu (3,173) > (1,9913) dan

nilai signifikansinya 0,002 < 0,05 maka H0 ditolak dan H1 diterima. Kesimpulan : variabel fasilitas berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan menginap 4.4.5 Uji Goodness Of Fit 4.4.5.1 Hasil Uji F Uji F digunakan untuk menguji ada tidaknya pengaruh variabel-variabel independen terhadap variabel dependen secara simultan (bersama-sama). Hasil uji F dapat dilihat pada tabel 4.14 dikaitkan dengan hipotesis yang diajukan, yaitu :

Tabel 4.14 Hasil Estimasi Regresi Berganda (Uji F) ANOVAb Sum Squares

Model 1

of df

Mean Square F

Sig.

Regression 83.829

3

27.943

.000a

Residual

86.059

76

1.132

Total

169.888

79

24.677

a. Predictors: (Constant), Lokasi, Kualitas_pelayanan, Fasilitas b. Dependent Variable: Keputusan_menginap Sumber: Data primer yang diolah dengan SPSS 16.0, 2010

Berdasarkan uji ANOVA atau F test yang dapat dilihat pada Tabel 4.13, maka dapat diperoleh F

hitung

sebesar 24,677 dengan tingkat signifikansi 0,000.

Oleh karena probabilitas jauh lebih kecil daripada 0,05 (0,000 lebih kecil dari 0,05) dan F

hitung

lebih besar dari F

tabel

(24,677lebih besar dari 2,72) maka dapat

dinyatakan bahwa variabel independen yang meliputi kualitas pelayanan (X1),

fasilitas (X2), dan lokasi (X3) secara simultan atau bersama-sama mempengaruhi variabel keputusan menginap (Y) secara signifikan.

4.4.5.2 Koefisien Determinasi Koefisien determinasi digunakan untuk mengukur seberapa besar persentase perubahan atau variasi dari variabel dependen bisa dijelaskan oleh perubahan atau variasi dari variabel independen. Dengan mengetahui nilai koefisien determinasi dapat dijelaskan kebaikan dari model regresi dalam memprediksi variabel dependen. Semakin tinggi nilai koefisien determinasi akan semakin baik kemampuan variabel independen dalam menjelaskan perilaku variabel dependen. Hasil pengujian koefisien determinasi dapat dilihat dari nilai adjusted R square pada analisis regresi berganda. Tabel 4.15 Koefisien Determinasi

Model Summaryb Model R 1

.702 a

Adjusted R R Square Square

Std. Error of the Estimate

.493

1.064

.473

a. Predictors: (Constant), Lokasi, Kualitas_pelayanan, Fasilitas b. Dependent Variable: Keputusan_menginap Sumber: Data primer yang diolah dengan SPSS 16.0, 2010 Berdasarkan Tabel 4.15, koefisien determinasi memiliki adjusted R square sebesar 0,473. Hal ini berarti 47,3% keputusan menginap (Y) yang dapat

dijelaskan oleh variabel-variabel independen yaitu variabel kualitas pelayanan, fasilitas, dan lokasi. Sedangkan sisanya (100 % - 47,3 % = 52,7 %) dijelaskan oleh variabel-variabel lain di luar model yang tidak dijelaskan dalam penelitian ini. 4.5

Interpretasi Hasil

4.5.1 Variabel Signifikan Pada bagian ini akan dipaparkan pembahasan mengenai hasil analisis yang telah dilakukan. Dapat diketahui bahwa seluruh variabel independen signifikan terhadap variabel dependen. Penjelasannya adalah sebagai berikut : 4.5.1.1 Variabel Kualitas Pelayanan Variabel kualitas pelayanan berpengaruh positif dan memiliki pengeruh yang paling dominan terhadap keputusan menginap dengan koefisien regresi sebesar 0,308, Berdasarkan data responden dari keempat indikator pertanyaan yang diajukan, dapat dilihat bahwa responden lebih dominan memberi tanggapan setuju, diantaranya dalam indikator kecepatan dan ketepatan dalam memberikan pelayanan 52 %, keramahan dan kesopanan karyawan 37 %, pengertian atas kebutuhan para tamu 43% dan 50% untuk respon terhadap keluhan dari para tamu. Sebagian besar responden menganggap baik kualitas pelayanan di Hotel Srondol Indah Sesuai dengan Zeithaml (1998) yang berpendapat bahwa kualitas pelayanan merupakan hasil

penilaian pelanggan atas

keunggulan atau

keistimewaan layanan secara menyeluruh. Bila penilaian yang dihasilkan

merupakan penilaian yang positif, maka kualitas layanan ini akan berdampak pada terjadinya loyalitas. 4.5.1.2 Variabel Fasilitas Variabel berikutnya adalah variabel Fasilitas berpengaruh positif dengan koefisien regresi sebesar 0,284. Berdasarkan data responden dari keempat indikator pertanyaan, dapat dilihat bahwa mayoritas responden memberi tanggapan setuju dari beberapa indikator pertanyaan diantaranya kamar yang bersih dan nyaman 49% %, penerangan dan pendingin udara yang baik 30 %, fasilitas keluarga yang yang nyaman 41 %, dan 47 % untuk fasilitas parkir yang memadai. Hal ini membuktikan bahwa para tamu yang menginap di Hotel Srondol Indah menganggap bahwa fasilitas yang disediakan pihak hotel baik. Menurut Tjiptono ( 2006) Persepsi yang diperoleh dari interaksi pelanggan dengan fasilitas berpengaruh terhadap kualitas jasa tersebut dimata pelanggan. Semakin baik kualitas jasa di mata konsumen, maka akan semakin besar kecenderungan konsumen tersebut untuk menggunakan jasa perusahaan tersebut. 4.5.1.3 Variabel Lokasi Variabel berikutnya adalah variabel Lokasi berpengaruh positif dengan koefisien regresi sebesar 0,303.. Hal ini dapat dilihat berdasarkan data responden dari keempat indikator pertanyaan mayoritas responden memberi tanggapan setuju dari indikator pilihan kemudahan untuk dijangkau sebesar 62 %, kelancaran arus lalu lintas sebesar 53%, lingkungan yang aman dan nyaman sebesar 41 % dan 52 % untuk kedekatan fasilitas umum dengan lokasi hotel. Hal ini membuktikan

bahwa para tamu yang menginap di Hotel Srondol Indah menganggap lokasi hotel ini cukup strategis. Hal ini sesuai dengan penelitian Menurut Heizer (2001) lokasi mempunyai kekuatan utuk mensukseskan ataupun menghancurkan strategi perusahaan. Oleh karena itu, penyedia jasa harus benar–benar mempertimbangkan, menyeleksi dan memilih lokasi yang responsif terhadap kemungkinan perubahan ekonomi, demografis, budaya, persaingan, dan peraturan di masa mendatang. Lokasi yang strategis merupakan salah satu alasan seseorang menginap di Hotel Srondol Indah.

BAB V PENUTUP

5.1

Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian dan hasil analisis data, dapat ditarik beberapa

kesimpulan sebagai berikut :

1.

Pengaruh kualitas pelayanan terhadap keputusan menginap Terdapat pengaruh secara positif dan signifikan dari variabel kualitas

pelayanan terhadap variabel keputusan menginap. Hal ini didasarkan pada analisis kuantitatif, di mana hasil t hitung (3,310) lebih besar dari t tabel (1,9913). Indikator kecepatan dan ketepatan karyawan dalam memberikan pelayanan penting dalam mempengaruhi seseorang untuk menginap. Kecepatan dan ketepatan dalam memberikan pelayanan akan membeuat seorang tamu merasa senang dan puas terhadap pelayanan hotel tersebut. 2.

Pengaruh fasilitas terhadap keputusan menginap Terdapat pengaruh secara positif dan signifikan dari variabel fasilitas

terhadap variabel keputusan menginap. Hal ini didasarkan pada analisis kuantitatif, di mana hasil t hitung (2,967) lebih besar dari t tabel (1,9913). Indikator kamar yang bersih dan nyaman penting dalam mempengaruhi seseorang untuk menginap. Pada dasarnya alasan seseorang menginap dihotel adalah untuk beristirahat, kamar yang bersih dan nyaman akan membuat seorang tamu merasa kerasan dan nyaman dalam beristirahat. 3.

Pengaruh lokasi terhadap keputusan menginap. Terdapat pengaruh secara positif dan signifikan dari variabel lokasi

terhadap variabel keputusan menginap. Hal ini didasarkan pada analisis kuantitatif, di mana hasil t hitung (3,173) lebih besar dari t tabel (1,9913). Indikator kemudahan dalam mengakses lokasi hotel penting dalam mempengaruhi seseorang untuk menginap. Lokasi yang mudah dijangkau akan memudahkan seseorang untuk melakukan mobilitas dari dan menuju ke hotel.

5.2

Keterbatasan Adapun keterbatasan dalam penelitian ini adalah sebagai beikut : 1.

Penelitian ini fokus kepada 3 variabel, yakni kualitas pelayanan, fasilitas dan lokasi. Dalam penelitian ini besarnya koefisien determinasi hanya 0,473; hal ini menunjukkan bahwa dalam penelitian ini variabel kualitas pelayanan, fasilitas dan lokasi hanya bisa menjelaskan 47,3 % saja dari variabel keputusan menginap. Maka dari itu masih terdapat sisa yang cukup besar yaitu 52,7 % lagi faktorfaktor lain yang bisa menjelaskan variabel keputusan menginap ini.

2.

Penelitian ini dilakukan pada hotel bintang dua, mungkin hasil dari penelitian ini akan berbeda jika dilakukan pada hotel lain yang berada pada level diatas atau dibawahnya. Ketiga variabel diatas dapat memiliki pengaruh yang lebih tinggi jika diterapkan pada hotel bintang lima, karena pangsa pasar mereka adalah kelas atas yang menganggap kualitas pelayanan dan fasilitas merupakan alasan mutlak mereka mencari tempat penginapan.

Namun sebaliknya

diterapkan pada hotel kelas melati, variabel ini

jika

akan memiliki

pengaruh yang lebih kecil. Yang tentunya memiliki kemampuan ekonomi yang lebih terbatas, sehingga mereka lebih cenderung terpengaruh dengan tarif daripada kualitas pelayanan dan fasilitas. 5.3

Saran Beberapa saran yang dapat peneliti rekomendasikan kepada

manajemen Hotel Srondol Indah, antara lain :

pihak

1.

Dari hasil pembahasan ditemukan bahwa kecepatan dan ketepatan dalam memberikan pelayanan merupakan faktor yang dominan dari kualitas pelayanan. Manajemen Hotel Srondol Indah hendaknya hendaknya makin memperhatikan kinerja dari para karyawannya. Setiap tamu yang akan melakukan pemesanan kamar hendaknya segera dilayani dan tidak dibiarkan terlalu lama menunggu. Setiap karyawan hendaknya diberikan pelatihan tentang seluk beluk perhotelan sehingga memiliki bekal pengetahuan yang cukup untuk dapat secara cepat memberikan pelayanan yang tepat sasaran.

2.

Dari hasil pembahasan ditemukan kamar yang bersih dan nyaman merupakan faktor yang dominan dari fasilitas. Setiap room boy yang bekerja di Hotel Srondol Indah harus memastikan bahwa kamar yang akan ditempati tamu harus benar - benar bersih dan tertata rapi . Jika terdapat perabot kamar yang rusak hendaknya segera diperbaiki agar tidak mengganggu kenyamanan para tamu pada saat menempati kamar tersebut.

3.

Dari hasil pembahasan ditemukan keterjangkauan merupakan faktor yang dominan dari lokasi. Hal ini memberikan pertimbangan bagi pihak hotel agar memperhatikan kemudahan untuk menjangkau lokasi hotel apabila pada suatu saat ingin berpindah lokasi atau memperluas usahanya dengan mendirikan hotel baru.

DAFTAR PUSTAKA Dwifebri, Anastasia, 2006, “Analisis Strategi Diferensi, Promosi Dan Kualitas Pelayanan Dalam Meningkatkan Minat Beli ( Studi Kasus Pada Patra Convention Hotel)”. Skripsi Tidak Dipublikasikan, Semarang, Fakultas Ekonomi, Universitas Diponegoro Engel, James F, 1994, “Perilaku Konsumen Jilid 1”, Jakarta: Binarupa Aksara. Ghozali, Imam. 2003. “Aplikasi Analisis Multivariate dengan Program SPSS”. Badan Penerbit Universitas Diponegoro Gutomo, Anjar, 2005, “ Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Keputusan Konsumen Dalam Menggunakan Jasa Warnet ( Studi Kasus Pada Warnet Grand Sylcomnet Di Tembalang )” Skripsi Tidak Dipublikasikan, Fakultas Ekonomi, Universitas Diponegoro, Semarang. Jurusan Manajemen Perhotelan, 2007, “Analisa Kualitas Layanan Sebagai Pengukur Loyalitas Pelanggan Hotel Majapahit Surabaya Dengan Pemasaran Relasional Sebagai Variabel Intervening”,

http://www.petra.ac.id/~puslit/journals, Fakultas Ekonomi Universitas Kristen Petra Kamus Besar Bahasa Indonesia, 1989 Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Jakarta Keputusan Menparpostel Nomor KM 37/PW. 340/MPRT-86. www.cari-pdf.com Kotler, Philip, 2005, “Manajemen Pemasaran”. Jilid I, Jakarta : Indeks ---------------, 2005, “Manajemen Pemasaran”. Jilid II, Jakarta : Indeks. Lukasyanti, Dewi, 2006, “Pengaruh Kualitas Pelayanan Terhadap Keputusan Menggunakan Jasa Pada Rumah Sakit Umum Daerah Kraton Kabupaten Pekalongan”. http://cari-pdf.com/, Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Semarang Lupiyoadi, Rambat & A Hamdani, 2006. “Manajemen Pemasaran Jasa”. Jakarta : Salemba Empat Lupiyohadi, Rambat, 2001 “Manajemen pemasaran jasa teori dan praktik”, Salemba Empat, Jakarta. Retansa, Andika Reza, 2009, “Analisis Pengaruh Tingkat Pelayanan, Kualitas Pelayanan, dan Kepuasan Terhadap Loyalitas Nasabah Pada Bank BNI ’46 Persero, Tbk. Cabang Semarang.” Skripsi Tidak Dipublikasikan, Fakultas Ekonomi, Universitas Diponegoro, Semarang Sulastiyono, Agus, 2006. “Manajemen Penyelenggaraan Hotel”. Bandung ; Alfabeta Suwiti, Ni Wayan dan Cecil Irwin Jr. Boham, 2008,” Akomodasi Perhotelan”. Jilid III, PT Macanan Jaya Cemerlang, Klaten. Suyanto, 2006, “ Analisis Pengaruh Persepsi Konsumen Tentang Kualitas Perbaikan, Pelayanan, dan Lokasi terhadap Keputusan Pembelian Jasa Bengkel ( Studi Kasus di Bengkel AHASS 1013 Yang Berada di Jalan Raya Kaligarang No 52 Semarang).” Skripsi Tidak Dipublikasikan, Fakultas Ekonomi, Universitas Diponegoro, Semarang Swasta, Basu dan T Hani Handoko, 1987, “Manajemen Pemasaran”, Liberty, Yogyakarta. Swasta, Basu, 2009,” Azas-Azas Marketing”, Yogyakrta : Liberty. Tjiptono, Fandy, 2004,” Manajemen Jasa”, Andy Offset, Yogyakarta. Zeithaml L, Valerie A; A. Parasuraman; Leonardo L. Berry, 1998, “Servqual a multiple-item scale for measuring consumer perception of service quality”. Journal of Retailing, Vol. 64, no. 1, pp 12-37.

LAMPIRAN

.LAMPIRAN A KUESIONER KUESIONER ANALISIS KUALITAS PELAYANAN, FASILITAS DAN LOKASI TERHADAP KEPUTUSAN MENGINAP (Studi Pada Hotel Srondol Indah Semarang)

Responden Yang Terhormat, Dalam rangka penyusunan skripsi yang menjadi salah satu syarat untuk menyelesaikan Program Sarjana (S1) pada Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro Semarang, maka saya mohon kesediaan Saudara untuk menjawab beberapa pertanyaan pada kuesioner berikut ini. Kuesioner ini bertujuan untuk mendapatkan informasi mengenai faktorfaktor yang mempengaruhi keputusan anda menginap di hotel srondol indah, terutama yang berkaitan dengan kualitas pelayanan, fasilitas dan lokasi. Identitas jawaban Saudara akan saya jaga kerahasiaannya sesuai dengan kode etik penelitian,

Saya ucapkan terimakasih atas kesediaan Saudara dalam meluangkan waktu untuk mengisi kuesioner ini.

Hormat Saya,

Ari Budi Sulistiono

DATA RESPONDEN

1. No Kuesioner : ………………….

(diisi petugas)

2. Nama

(boleh tidak diisi)

: ………………….

3. Jenis Kelamin :  Laki – laki  Perempuan 4. Usia

:  < 20 tahun

 20-30 tahun

 30-40tahun

 >40 tahun

5. Pekerjaan :  Pelajar/Mahasisa  Pegawai Swasta  PNS  TNI/POLRI  Lainnya.......

Petunjuk Pengisian 1. Jawablah masing-masing pernyataan di bawah ini sesuai dengan penilaian Saudara mengenai “Pengaruh Kualitas Pelayanan, Fasilitas, dan Lokasi terhadap Keputusan Konsumen Menginap di Hotel Srondol Indah” 2. Pilihlah salah satu jawaban dari kelima alternatif jawaban yang sesuai dengan cara memberikan tanda centang ( ) pada salah satu kolom pada jawaban yang tersedia dan berilah alasan dari jawaban yang Saudara pilih. 3. Keterangan jawaban sebagai berikut: STS ; Sangat Tidak Setuju. TS : Tidak Setuju. R : Ragu-Ragu atau Netral. S : Setuju. SS : Sangat Setuju. 1. KUALITAS PELAYANAN Pernyataan Karyawan Hotel Srondol Indah cepat 1 dan tepat dalam memberikan pelayanan kepada para tamu Alasan: Karyawan Hotel Srondol Indah ramah dan sopan saat melayani para tamu Alasan: 2

Karyawan Hotel Srondol Indah mengerti akan kebutuhan para tamu Alasan: 3

Keluhan dari para tamu selalu direspon dengan baik oleh pihak hotel Alasan: 4

STS

TS

R

S

SS

2. FASILITAS Pernyataan Kamar Hotel Srondol Indah bersih dan 1 nyaman. Alasan:

STS

TS

R

S

SS

STS

TS

R

S

SS

Tersedia lobi yang nyaman untuk tempat menunggu Alasan: 2

Fasilitas keluarga (kolam renang, restoran, cafe) yang nyaman. Alasan: 3

Tersedia fasilitas parkir yang memadai 4 Alasan:

3. LOKASI Pernyataan Lokasi Hotel Srondol Indah sangat 1 mudah untuk dijangkau Alasan: Lalu lintas dari dan menuju Hotel Srondol Indah lancar. Alasan: 2

Hotel Srondol Indah berada di lingkungan yang aman dan nyaman. Alasan: 3

Hotel Srondol Indah dekat dengan fasilitas-fasilitas umum. Alasan: 4

4.

KEPUTUSAN MENGINAP Pernyataan STS Hotel Srondol Indah menjadi Prioritas 1 utama saya dalam memilih tempat menginap. Alasan:

TS

R

S

SS

Saya merasa nyaman menginap di Hotel Srondol Indah dan enggan berpindah ke tempat lain. Alasan: 2

Saya akan memberikan rekomendasi kepada orang untuk menginap di hotel Srondol Indah Alasan: 3

Saya menginap di Hotel Srondol Indah karena hotel ini sesuai dengan kebutuhan saya Alasan: 4

==== TERIMA KASIH ====

LAMPIRAN B DATA MENTAH KUESIONER X1 .1

X1. 2

X1. 3

X1. 4

K P

X 2. 1

X2.2

X2. 3

X 2. 4

F

X3. 1

X3. 2

X3. 3

X 3 . 4

L

Y1 .1

Y1 .2

Y1 .3

Y1 .4

K M

4

3

3

4

14

4

4

4

4

16

4

4

3

4

15

4

4

3

4

15

4

3

4

4

15

4

4

4

4

16

4

4

3

4

15

4

4

3

4

15

3

2

3

3

11

3

3

3

3

12

3

2

2

3

10

3

2

3

4

12

3

3

3

4

13

3

3

3

4

13

2

3

2

3

10

3

3

3

3

12

4

4

4

3

15

5

3

3

4

15

4

4

3

4

15

3

4

4

4

15

4

3

4

3

14

4

3

4

4

15

3

3

3

3

12

3

3

3

4

13

4

3

4

3

14

4

3

4

4

15

4

4

3

4

15

4

4

3

4

15

3

3

3

3

12

3

3

3

3

12

3

3

3

3

12

3

3

3

3

12

3

2

3

3

11

3

3

3

3

12

3

3

3

3

12

3

3

3

3

12

4

3

3

4

14

5

4

3

5

17

4

4

3

4

15

4

3

4

4

15

5

4

4

4

17

4

4

3

4

15

4

4

3

3

14

3

4

4

4

15

4

4

4

3

15

4

3

4

4

15

4

3

3

4

14

3

4

3

4

14

4

3

3

3

13

4

3

2

2

11

4

4

3

3

14

4

4

4

3

15

4 3

4 2

4 3

4 2

16 10

4 2

4 2

4 2

4 3

16 9

4 4

4 3

4 4

3 4

15 15

4 3

4 4

4 3

4 3

16 13

4

3

3

4

14

4

3

3

4

14

4

4

3

3

14

3

3

3

4

13

4

2

3

4

13

4

3

4

4

15

4

4

3

4

15

4

3

3

4

14

4

4

4

4

16

3

3

3

4

13

4

4

3

4

15

4

4

4

3

15

4

4

3

3

14

3

3

3

4

13

4

4

3

4

15

3

3

3

3

12

4 4

3 4

3 4

3 4

13 16

3 5

3 4

4 4

4 4

14 17

4 4

4 4

3 4

3 4

14 16

4 4

3 4

4 4

4 5

15 17

5

4

4

5

18

4

4

5

5

18

5

4

4

4

17

5

5

4

5

19

4

3

4

4

15

4

3

5

5

17

5

4

3

4

16

4

4

4

4

16

4

4

4

4

16

4

3

4

4

15

4

4

3

4

15

4

4

3

4

15

4

3

3

4

14

3

3

4

4

14

4

3

4

3

14

4

4

4

3

15

4

3

4

4

15

4

3

4

2

13

4

3

4

4

15

3

4

3

3

13

5

4

4

4

17

5

5

3

5

18

4

4

3

4

15

4

3

4

4

15

4

3

3

4

14

3

3

3

3

12

3

3

2

3

11

4

3

3

4

14

4

4

4

4

16

4

4

4

4

16

4

4

4

4

16

4

4

4

4

16

4

4

4

4

16

4

4

2

3

13

4

4

4

4

16

4

3

4

3

14

4

4

4

4

16

4

4

2

4

14

4

4

4

4

16

4

4

4

4

16

3

3

4

3

13

4

3

4

3

14

4

3

4

4

15

3

4

3

4

14

4

4

4

4

16

5

4

4

4

17

4

4

4

4

16

4

4

4

4

16

5 5

4 4

4 4

4 4

17 17

3 5

3 4

4 3

2 5

12 17

4 4

4 4

3 3

4 3

15 14

4 4

3 3

3 4

3 4

13 15

4

4

4

4

16

5

4

4

4

17

5

4

4

4

17

4

4

5

4

17

4

3

3

4

14

4

3

2

3

12

4

4

3

4

15

3

3

4

3

13

4

3

3

4

14

4

4

4

4

16

5

4

4

4

17

4

4

4

3

15

4

4

4

4

16

4

4

4

4

16

4

4

4

4

16

4

4

4

4

16

5

3

4

4

16

4

4

5

4

17

4

4

3

4

15

4

4

4

5

17

4

4

4

4

16

4

4

4

4

16

3

4

3

3

13

3

4

3

4

14

4

3

3

4

14

4

3

3

3

13

4

3

3

3

13

3

3

3

4

13

4

4

4

4

16

5

3

3

4

15

3

4

4

3

14

4

4

4

5

17

4

3

3

3

13

3

3

3

5

14

3

4

3

3

13

3

4

4

4

15

4

4

4

3

15

3

3

4

4

14

4

3

3

4

14

4

4

3

4

15

5

4

4

4

17

3

3

4

4

14

4

4

4

4

16

4

4

4

4

16

4

4

3

4

15

3

4

4

4

15

4

4

3

4

15

4

4

4

4

16

3

2

2

3

10

3

3

4

4

14

4

4

4

3

15

3

3

3

4

13

5

4

4

4

17

4

4

4

4

16

4

3

3

3

13

4

4

3

4

15

3

3

3

4

13

4

3

4

4

15

4

4

3

4

15

4

4

4

4

16

4

4

4

4

16

4

3

4

3

14

4

4

4

4

16

4

4

3

3

14

3

4

4

4

15

4

3

2

3

12

4

3

3

3

13

3

4

3

3

13

5

4

4

3

16

3

3

3

3

12

5

4

4

3

16

4

4

3

4

15

4

4

4

4

16

4

4

4

4

16

5

4

4

4

17

4

5

4

4

17

2 4

3 3

3 3

3 3

11 13

4 4

3 3

4 3

4 4

15 14

4 4

3 4

3 3

3 3

13 14

3 4

3 4

3 4

4 4

13 16

4

3

4

3

14

4

3

2

4

13

4

4

3

4

15

4

4

4

3

15

4

4

3

3

14

4

4

4

4

16

4

4

4

3

15

4

4

4

3

15

3

3

4

3

13

4

3

4

4

15

4

3

3

3

13

3

4

3

4

14

4

3

3

4

14

4

4

5

2

15

4

4

4

3

15

4

4

4

4

16

4

3

4

4

15

4

3

3

3

13

4

4

3

3

14

3

4

3

4

14

3

4

4

3

14

4

3

4

4

15

4

4

3

4

15

3

3

3

3

12

4

4

3

4

15

4

3

4

5

16

4

4

3

4

15

4

3

4

4

15

5

4

5

5

19

4

4

4

5

17

4

4

4

4

16

4

4

4

4

16

3 4

4 4

3 4

4 4

14 16

4 4

3 3

3 4

4 4

14 15

4 4

4 4

3 4

4 3

15 15

4 4

4 4

3 4

4 4

15 16

4

3

2

3

12

3

4

4

4

15

4

4

3

4

15

4

4

3

3

14

4

3

3

3

13

4

4

4

4

16

4

3

3

3

13

3

4

3

3

13

3

3

4

3

13

4

3

4

3

14

4

4

3

4

15

4

4

4

4

16

4

4

4

4

16

5

4

4

4

17

4

4

3

4

15

4

4

4

4

16

3

2

2

2

9

4

4

4

5

17

4

4

3

4

15

3

4

4

3

14

5

3

5

4

17

5

5

3

5

18

5

4

3

4

16

5

3

4

4

16

4

3

3

4

14

3

3

3

3

12

4

4

3

3

14

3

3

3

4

13

3

4

4

4

15

4

4

3

4

15

4

4

4

4

16

4

4

4

4

16

4

3

3

3

13

4

3

2

2

11

4

4

3

4

15

4

4

3

4

15

4

3

3

4

14

4

4

3

3

14

4

3

3

2

12

3

4

4

4

15

5

3

3

4

15

2

2

2

3

9

2

3

3

3

11

4

4

4

3

15

4

3

4

3

14

4

3

3

4

14

4

4

4

3

15

4

3

3

3

13

4

4

4

4

16

5

4

4

4

17

5

4

3

4

16

4

4

3

4

15

4

3

3

4

14

4

3

2

3

12

4

3

3

4

14

3

3

3

3

12

LAMPIRAN C UJI VALIDITAS Kualitas Pelayanan (X1) Correlations Kualitas_Pelay X1.1 X1.1

Pearson Correlation Sig. (2-tailed)

X1.2 1

.387

X1.3 **

.000

.389

X1.4 **

.000

.467

anan **

.000

.738

**

.000

N X1.2

Pearson Correlation

80

80

80

80

80

.387**

1

.591**

.451**

.800**

.000

.000

.000

Sig. (2-tailed)

.000

N X1.3

Pearson Correlation

80

80

80

80

80

.389**

.591**

1

.372**

.774**

.000

.000

.001

.000

80

80

80

80

80

.467**

.451**

.372**

1

.740**

.000

.000

.001

80

80

80

80

80

.738**

.800**

.774**

.740**

1

.000

.000

.000

.000

80

80

80

80

Sig. (2-tailed) N X1.4

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

Kualitas_Pelayanan

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

.000

**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

Fasilitas (X2)

Correlations X2.1 X2.1

Pearson Correlation

X2.2

X2.2

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

X2.3

X2.4

Fasilitas

**

.154

.000

.172

.004

.000

80

80

80

80

80

**

1

1

Sig. (2-tailed) N

X2.3

.560

.560

.000 80

Pearson Correlation

.154

Sig. (2-tailed)

.172

**

.288

.317

.411

**

**

.689

.759

**

**

.010

.000

.000

80

80

80

80

**

1

.288

.010

.322

**

.004

.656

**

.000

80

N X2.4

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

Fasilitas

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

80 .317

80

**

.411

**

80

80

**

1

.322

.004

.000

.004

80

80

80

.689

**

.759

**

80 .737

**

.000

**

.656

80

80

**

1

.737

.000

.000

.000

.000

80

80

80

80

80

**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

Lokasi (X3)

Correlations X3.1 X3.1

Pearson Correlation

X3.2 1

Sig. (2-tailed) N X3.2

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

X3.3

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

80 .431

**

X3.3 **

.431

X3.4

.396

**

Lokasi **

.411

**

.000

.000

.000

.000

80

80

80

80

1

**

**

.000

.316

.389

.000 80

80

80

80

**

1

.172

.000

.004

80

80

**

.000

**

.316

.727

.004

80 .396

.791

80

.664

**

.127

.000

80

80

X3.4

Pearson Correlation Sig. (2-tailed)

**

.172

.000

.000

.127

80

80

80

.411

N Lokasi

Pearson Correlation Sig. (2-tailed)

.791

**

.389

**

**

.727

.664

1

**

.000

**

80

80

**

1

.687

.000

.000

.000

.000

80

80

80

80

N

.687

80

**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

Keputusan Menginap (Y)

Correlations Keputusan_M Y1.1 Y1.1

Pearson Correlation

Y1.2 1

Sig. (2-tailed) N Y1.2

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

Y1.3

Pearson Correlation Sig. (2-tailed)

Y1.3

.325

**

Y1.4

.459

**

enginap **

.292

.747

**

.003

.000

.009

.000

80

80

80

80

80

.325**

1

.309**

.218

.673**

.005

.052

.000

.003 80

80

80

80

80

.459**

.309**

1

.212

.714**

.000

.005

.059

.000

N Y1.4

Pearson Correlation

80

80

80

80

**

.218

.212

1

.009

.052

.059

80

80

80

.292

Sig. (2-tailed) N Keputusan_Menginap Pearson Correlation

.747

Sig. (2-tailed)

**

.673

**

.714

**

80

**

1

.628

.000

.000

80

80

80

80

LAMPIRAN D UJI RELIABILITAS Kualitas Pelayanan (X1)

Reliability Statistics Cronbach's Alpha

N of Items .761

Fasilitas (X2)

Reliability Statistics

4

**

80

.000

**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

.628

.000

.000

N

80

80

Cronbach's Alpha

N of Items .659

4

Lokasi (X3) Reliability Statistics Cronbach's Alpha

N of Items .684

4

Keputusan Menginap (Y)

Reliability Statistics Cronbach's Alpha

N of Items .633

4

LAMPIRAN E HASIL UJI MULTIKOLONIERITAS

a

Coefficients

Model 1

Unstandardized

Standardized

Coefficients

Coefficients

B (Constant) Kualitas_Pelayana n

Std. Error

3.745

1.303

.242

.073

Beta

Collinearity Statistics t

.308

Sig.

2.875

.005

3.310

.001

Tolerance

.771

VIF

1.298

Fasilitas

.211

.071

.284

2.967

.004

.729

1.371

Lokasi

.298

.094

.303

3.173

.002

.732

1.366

a. Dependent Variable: Keputusan_Menginap

LAMPIRAN F HASIL UJI HETEROSKEDASTISITAS

LAMPIRAN G

HASIL UJI NORMALITAS

LAMPIRAN H HASIL UJI REGRESI BERGANDA DAN UJI t

a

Coefficients

Standardize

Model 1

Unstandardized

d

Collinearity

Coefficients

Coefficients

Statistics

B (Constant)

Std. Error

3.745

1.303

.242

.073

Fasilitas

.211

Lokasi

.298

Kualitas_Pelayan an

Beta

t

Sig.

Tolerance

VIF

2.875

.005

.308

3.310

.001

.771

1.298

.071

.284

2.967

.004

.729

1.371

.094

.303

3.173

.002

.732

1.366

a. Dependent Variable: Keputusan_Menginap

LAMPIRAN I

HASIL UJI F

b

ANOVA Model 1

Sum of Squares

df

Mean Square

Regression

83.829

3

27.943

Residual

86.059

76

1.132

169.888

79

Total

a. Predictors: (Constant), Lokasi, Kualitas_Pelayanan, Fasilitas b. Dependent Variable: Keputusan_Menginap

LAMPIRAN J

TABEL KOEFISIEN DETERMINASI

F 24.677

Sig. a

.000

b

Model Summary

Model 1

R

R Square a

.702

Adjusted R

Std. Error of the

Square

Estimate

.493

.473

a. Predictors: (Constant), Lokasi, Kualitas_Pelayanan, Fasilitas b. Dependent Variable: Keputusan_Menginap

1.064

Xem th�m...

Komen

Hak cipta © 2017 SLIDEMY.COM Inc.